Neuroblastoma, Kanker yang Menyerang Anak

Loading...

NeuroblastomaApa itu neuroblastoma?

Neuroblastoma adalah penyakit di mana sel (kanker) ganas terbentuk di jaringan saraf dari kelenjar adrenal, leher, dada, atau sumsum tulang belakang.

Neuroblastoma biasanya dimulai pada jaringan saraf dari kelenjar adrenal. Ada dua kelenjar adrenal, satu di atas setiap ginjal di belakang perut bagian atas.

Kelenjar adrenal memproduksi hormon penting yang membantu mengontrol detak jantung, tekanan darah, gula darah, dan cara tubuh bereaksi terhadap stres. Neuroblastoma juga dapat mulai di dada, dalam jaringan saraf dekat tulang belakang di leher, atau di sumsum tulang belakang.

Neuroblastoma paling sering dimulai pada anak usia dini, biasanya pada anak di bawah usia 5 tahun.

Neuroblastoma kadang-kadang terbentuk sebelum kelahiran, tetapi biasanya ditemukan kemudian, ketika tumor mulai tumbuh dan menyebabkan gejala. Dalam kasus yang jarang, neuroblastoma dapat ditemukan sebelum kelahiran dengan USG janin.

Pada saat neuroblastoma didiagnosa, kanker biasanya telah mencapai metastasis (menyebar), paling sering ke kelenjar getah bening, tulang, sumsum tulang, hati, dan kulit.

Gejala dan Tanda-Tanda Neuroblastoma

Kemungkinan tanda-tanda neuroblastoma termasuk nyeri tulang dan benjolan di perut, leher, atau dada.

READ:  Yuk, Facial Wajah dengan Red Wine

Gejala meuroblastoma yang paling umum disebabkan oleh tumor yang menekan jaringan di sekitarnya saat ia tumbuh atau kanker menyebar ke tulang. Kondisi lain dapat menyebabkan gejala yang sama.

Konsultasikan dengan dokter jika salah satu masalah berikut terjadi, dilansir dari Medicine Net:

  • Benjolan di perut, leher, atau dada.
  • Mata melotot.
  • Lingkaran hitam di sekitar mata (“black eyes“).
  • Nyeri tulang.
  • Perut bengkak dan kesulitan bernapas pada bayi.
  • Benjolan kebiruan sakit di bawah kulit pada bayi.
  • Kelemahan atau kelumpuhan (hilangnya kemampuan untuk menggerakkan bagian tubuh).

Tanda-tanda yang kurang umum dari neuroblastoma adalah sebagai berikut:

  • Demam.
  • Sesak napas.
  • Merasa lelah.
  • Mudah memar atau pendarahan.
  • Petechiae (bercak di bawah kulit yang disebabkan oleh pendarahan).
  • Tekanan darah tinggi.
  • Diare parah berair.
  • Gerakan otot dendeng.
  • Gerakan mata yang tidak terkendali.
  • Pembengkakan pada betis, pergelangan kaki, kaki, atau skrotum.

Prognosis Neuroblastoma

Prognosis (kesempatan pulih) dan pilihan pengobatan tergantung pada beberapa faktor.

  • Umur anak saat didiagnosis.
  • Stadium kanker.
  • Di mana tumor berada dalam tubuh.
  • Histologi tumor (bentuk, fungsi, dan struktur sel-sel tumor).
READ:  Obat Baru Dapat Membantu Sistem Kekebalan Melawan Kanker

Prognosis dan pengobatan keputusan untuk neuroblastoma juga dipengaruhi oleh biologi tumor, yang meliputi:

  • Pola-pola sel-sel tumor.
  • Bagaimana sel-sel tumor berbeda dari sel normal.
  • Seberapa cepat sel-sel tumor tumbuh.
  • Jumlah kromosom dalam sel-sel tumor.
  • Berapa banyak salinan gen N-myc yang ada.

Biologi tumor dikatakan menguntungkan atau tidak menguntungkan, tergantung pada faktor-faktor ini. Biologi tumor yang menguntungkan berarti ada kesempatan pulih yang lebih baik.

Setelah neuroblastoma didiagnosis, tes dilakukan untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar.

Pengobatan Neuroblastoma

Untuk banyak jenis kanker, stadium digunakan untuk merencanakan pengobatan. Untuk neuroblastoma, pengobatan tergantung pada kelompok resiko.

Stadium neuroblastoma adalah salah satu faktor yang digunakan untuk menentukan kelompok resiko. Faktor-faktor lain adalah usia anak, histologi tumor, dan biologi tumor.

Berbagai jenis pengobatan tersedia untuk pasien dengan neuroblastoma. Beberapa pengobatan standar (pengobatan yang digunakan saat ini), dan beberapa sedang diuji dalam uji klinis. Ketika uji klinis menunjukkan bahwa pengobatan baru lebih baik daripada pengobatan standar, pengobatan baru dapat menjadi pengobatan standar.

READ:  Aneka Manfaat Rumah Tangga dari Kulit Jeruk

Empat jenis pengobatan standar untuk neuroblastoma yang digunakan:

  • Operasi

Pembedahan biasanya digunakan untuk mengobati neuroblastoma. Tergantung di mana letak tumor dan apakah ia telah menyebar. Jika tumor tidak dapat diangkat, biopsi dapat dilakukan sebagai gantinya.

  • Terapi radiasi

Merupakan pengobatan kanker yang menggunakan sinar-x energi tinggi atau jenis radiasi lain untuk membunuh sel kanker atau menjaganya agar tidak bertumbuh.

  • Kemoterapi

Merupakan pengobatan kanker yang menggunakan obat untuk menghentikan pertumbuhan sel kanker, baik dengan membunuh sel atau dengan menghentikannya membagi.

  • Waspada menunggu

Memantau kondisi pasien tanpa memberikan pengobatan apapun sampai gejala muncul atau berubah.

(foto: childrenscancer.org.uk)