Memahami Hepatitis

Loading...

virus hepatitisBanyak orang keliru berpikir bahwa hepatitis berarti virus hepatitis, dan bahwa semua bentuk hepatitis menular.

Sebenarnya, hepatitis mengacu pada peradangan hati – iritasi atau pembengkakan sel-sel hati dari sebab apapun.

Apa itu hepatitis?

Seperti dilansir dari webMD, hepatitis dapat bersifat akut (peradangan hati yang berlangsung kurang dari enam bulan) atau kronis (peradangan hati yang berlangsung lebih dari enam bulan) dan memiliki banyak penyebab yang berbeda.

Hal ini dapat disebabkan oleh sekelompok virus yang dikenal sebagai virus hepatitis, termasuk A, B, C, D, dan E. Virus lain juga dapat menyebabkan hal itu, seperti yang menyebabkan mononucleosis (virus Epstein-Barr) atau cacar (virus varicella).

Hepatitis juga mengacu pada peradangan hati yang disebabkan oleh obat-obatan dan alkohol atau racun di lingkungan. Selain itu, orang dapat mengembangkan hepatitis dari hal-hal lain, seperti penumpukan lemak di hati, trauma, atau proses autoimun di mana tubuh seseorang membuat antibodi yang menyerang hati (hepatitis autoimun).

Kelima virus hepatitis dapat ditularkan dengan cara yang berbeda, tetapi mereka semua memiliki satu kesamaan: virus tersebut menginfeksi hati dan menyebabkannya meradang.

Banyak orang dengan hepatitis sembuh dengan kekebalan seumur hidup terhadap penyakit, tetapi beberapa orang dengan hepatitis mati pada fase akut. Hepatitis B dan C dapat berkembang menjadi hepatitis kronis. Hal ini dapat menyebabkan sirosis, kanker hati, dan kadang-kadang kematian.

READ:  Tanda-Tanda dan Gejala Serangan Panik

Apa penyebab hepatitis?

Meskipun pengaruhnya terhadap hati dan gejala yang ditimbulkan bisa sama, berbagai bentuk hepatitis diperoleh dengan cara yang berbeda. Dalam kasus virus hepatitis, keparahan dan durasi penyakit ditentukan oleh virus yang menyebabkannya.

Hepatitis A

Hepatitis A biasanya ditularkan melalui makanan atau air minum yang tercemar dengan kotoran yang membawa virus. Hepatitis A adalah bentuk paling tidak berbahaya dari hepatitis karena hampir selalu membaik dengan sendirinya. Juga, tidak menyebabkan peradangan kronis pada hati.

Virus hepatitis A biasanya menyebar melalui penanganan yang tidak tepat pada makanan, kontak dengan anggota rumah tangga, berbagi mainan di pusat penitipan anak, dan makan kerang mentah yang diambil dari perairan yang tercemar. Cukup makan di sebuah restoran dapat menempatkan Anda pada resiko hepatitis A.

Hepatitis B

Hepatitis B dapat ditularkan melalui hubungan seks (100 kali lebih mudah menyebar melalui hubungan seks dibandingkan HIV), transfusi darah, dan berbagi jarum oleh pengguna suntikan narkoba.

Virus ini dapat menurun dari ibu ke anak pada saat lahir atau segera sesudahnya, virus ini juga dapat melewati orang dewasa dan anak-anak untuk menginfeksi seluruh keluarga. Orang lain dengan gagal ginjal yang menjalani hemodialisis – prosedur yang membantu menyaring darah – juga beresiko, atau mereka yang menerima transplantasi organ terinfeksi virus hepatitis B.

READ:  5 Cara Alami Sederhana Penyembuh Diare

Kebanyakan orang dewasa dengan hepatitis B membaik, tetapi sebagian kecil dari mereka tidak bisa menyingkirkan penyakit dan menjadi pembawa. Pembawa dapat menularkan penyakit kepada orang lain bahkan ketika gejala mereka sendiri telah menghilang. Persentase yang lebih kecil dari orang dewasa yang tidak dapat melawan virus akan berkembang menjadi hepatitis B kronis.

Hepatitis B adalah penyebab paling umum dari sirosis dan kanker hati di seluruh dunia.

Hepatitis C

Hepatitis C biasanya menyebar melalui kontak dengan darah atau jarum yang terkontaminasi, termasuk jarum tato. Meskipun hepatitis C dapat menyebabkan hanya gejala ringan atau tidak ada gejala sama sekali, sekitar 20% sampai 30% dari mereka yang terinfeksi mengembangkan sirosis dalam 20 sampai 30 tahun.

Penyakit ini dapat ditularkan melalui transfusi darah, namun skrining, yang dimulai pada tahun 1990, telah sangat mengurangi jumlah kasus tersebut. Berbeda dengan hepatitis B, hepatitis C umumnya tidak menyebar melalui hubungan seks.

Hepatitis D

Hepatitis D hanya terjadi pada orang yang terinfeksi hepatitis B dan cenderung membuat penyakit menjadi lebih parah. Hal ini dapat menyebar dari ibu ke anak dan melalui hubungan seks. Meskipun kurang umum, hepatitis D sangat berbahaya, karena melibatkan dua virus yang bekerja sekaligus.

Hepatitis E

Hepatitis E terjadi terutama di Asia, Meksiko, India, dan Afrika, hanya beberapa kasus yang dilaporkan di Amerika Serikat, terutama pada orang yang telah kembali dari negara di mana penyakit ini meluas.

READ:  Ini Dia 7 Manfaat Mengagumkan dari Air Hangat

Seperti hepatitis A, jenis ini biasanya menyebar melalui kontaminasi tinja, dan tidak berlanjut ke hepatitis kronis. Hepatitis E dianggap sedikit lebih berbahaya daripada hepatitis A. Ia dapat menyebabkan penyakit parah dan kematian pada wanita hamil.

Virus lainnya

Virus lain juga dapat menyebabkan hepatitis. Ini termasuk virus Epstein-Barr (sering dikaitkan dengan mononukleosis), virus varicella (yang menyebabkan cacar air), virus herpes simplex (HSV), dan sitomegalovirus (CMV).

Walaupun virus adalah penyebab paling umum dari hepatitis, penyebab lain termasuk penyakit hati autoimun, obesitas, alkohol, racun, atau penyalahgunaan obat resep tertentu dan obat tanpa resep seperti Tylenol.

Bentuk-bentuk hepatitis ini dapat menyebabkan gejala dan peradangan hati yang sama yang dihasilkan dari virus hepatitis, tetapi tidak menular.