Definisi Sirosis

Loading...

sirosis_hepatisSirosis adalah komplikasi banyak penyakit hati yang dicirikan oleh struktur dan fungsi hati yang tidak normal.

Komplikasi menyebabkan sirosis karena akan melukai dan membunuh sel-sel hati. Dan peradangan serta perbaikan yang berkaitan dengan sel-sel hati yang mati menyebabkan jaringan parut terbentuk.

Sirosis terjadi sebagai respons terhadap kerusakan hati Anda selama bertahun-tahun. Jika sirosis hati didiagnosis dini dan penyebabnya diobati, kerusakan lebih lanjut bisa terbatas.

Ada banyak penyebab sirosis, termasuk bahan kimia (seperti alkohol, lemak, dan obat-obatan tertentu), virus, logam beracun (seperti besi dan tembaga yang menumpuk di hati sebagai akibat dari penyakit genetik), dan penyakit hati autoimun dimana sistem kekebalan tubuh menyerang hati.

Tanda-Tanda dan Gejala

Pasien dengan sirosis mungkin memiliki sedikit atau bahkan tidak ada gejala dan tanda-tanda penyakit hati. Beberapa gejala mungkin tidak spesifik, tidak menunjukkan bahwa hati adalah penyebabnya. Beberapa gejala yang lebih umum dan tanda-tanda sirosis meliputi:

– Menguningnya kulit (jaundice) karena akumulasi bilirubin dalam darah
– Kelelahan
– Kelemahan
– Kehilangan nafsu makan
– Gatal
– Mudah memar akibat penurunan produksi faktor pembekuan darah

READ:  Diet Pernapasan, Cara Diet dalam 2 Menit

Penyebab

– Alkohol adalah penyebab yang sangat umum dari sirosis. Perkembangan sirosis tergantung pada jumlah dan keteraturan asupan alkohol. Tingginya tingkat konsumsi alkohol melukai sel-sel hati. Tiga puluh persen dari individu yang minum setiap hari setidaknya 8-16 ons minuman keras atau setara selama lima belas tahun atau lebih akan mengembangkan sirosis. Alkohol menyebabkan berbagai penyakit hati, dari yang sederhana dan tidak rumit (steatosis), hingga yang lebih serius, hingga sirosis.

Nonalcoholic fatty liver disease (NAFLD) mengacu pada spektrum yang luas dari penyakit hati. Semua tahapan NAFLD memiliki kesamaan akumulasi lemak dalam sel hati. NAFLD dikaitkan dengan suatu kondisi yang disebut resistensi insulin, yang, pada gilirannya, berhubungan dengan sindrom metabolik dan diabetes mellitus tipe 2. Obesitas merupakan penyebab paling penting dari resistensi insulin, sindrom metabolik, dan diabetes tipe 2.

– Sirosis kriptogenik (sirosis karena penyebab tak dikenal) adalah alasan umum untuk pencangkokan hati. Disebut sirosis kriptogenik karena selama bertahun-tahun dokter tidak mampu menjelaskan mengapa sebagian pasien mengembangkan sirosis. Dokter sekarang meyakini bahwa sirosis kriptogenik diakibatkan oleh NASH (nonalcoholic steatohepatitis) yang disebabkan oleh obesitas lama, diabetes tipe 2, dan resistensi insulin.

READ:  Insomnia Selama Kehamilan

– Hepatitis viral kronis adalah suatu kondisi dimana virus hepatitis B atau hepatitis C menginfeksi hati selama bertahun-tahun. Kebanyakan pasien dengan hepatitis viral tidak akan mengembangkan hepatitis kronis dan sirosis.

– Kelainan genetik (bawaan) menyebabkan akumulasi zat-zat beracun dalam hati yang menyebabkan kerusakan jaringan dan sirosis.

Primary biliary cirrhosis (PBC) adalah penyakit hati yang disebabkan oleh kelainan sistem kekebalan tubuh yang terutama ditemukan pada wanita. Imunitas abnormal pada PBC menyebabkan peradangan kronis dan kerusakan saluran empedu kecil di dalam hati.

Primary sclerosing cholangitis (PSC) adalah penyakit umum yang sering ditemukan pada pasien dengan kolitis ulserativa. Dalam PSC, saluran empedu besar di luar hati menjadi meradang, menyempit, dan terhambat. Obstruksi aliran empedu menyebabkan infeksi pada saluran empedu dan penyakit kuning dan akhirnya menyebabkan sirosis.

– Hepatitis autoimun adalah penyakit hati yang disebabkan oleh kelainan sistem kekebalan tubuh yang ditemukan lebih umum pada wanita. Kegiatan imun yang abnormal pada hepatitis autoimun menyebabkan peradangan progresif dan perusakan sel-sel hati (hepatosit), sehingga pada akhirnya sirosis.

READ:  5 Cara Memperkuat Fungsi Hati

– Bayi dapat lahir tanpa saluran empedu (atresia bilier) dan akhirnya mengembangkan sirosis. Bayi lain lahir kurang enzim penting untuk mengendalikan gula yang mengarah ke akumulasi gula dan sirosis. Pada kesempatan langka, tidak adanya enzim tertentu dapat menyebabkan sirosis dan parut pada paru-paru (kekurangan antitrypsin alpha 1).

– Penyebab kurang umum dari sirosis termasuk reaksi yang tidak biasa terhadap beberapa obat dan lama terpapar racun, serta gagal jantung kronis (sirosis jantung).

Pengobatan

Pengobatan sirosis termasuk:

1. Mencegah kerusakan lebih lanjut pada hati.
2. Mengobati komplikasi sirosis
3. Mencegah kanker hati atau mendeteksinya lebih dini
4. Transplantasi hati.

(foto: kweplus.com )