Mengenal Testosteron dan Estrogen pada Wanita

Loading...

hormon wanitaMungkin mengejutkan bagi Anda mengetahui bahwa pria tidak memiliki monopoli atas testosteron. Testosteron memang merupakan kelas hormon pria yang disebut androgen. Tetapi wanita juga memiliki testosteron.

Ovarium menghasilkan baik testosteron maupun estrogen. Jumlah testosteron yang relatif kecil dilepaskan ke dalam aliran darah oleh ovarium dan kelenjar adrenal.

Selain diproduksi oleh ovarium, estrogen juga diproduksi oleh jaringan lemak tubuh. Hormon-hormon seks ini terlibat dalam pertumbuhan, pemeliharaan, dan perbaikan jaringan reproduksi. Tapi bukan itu saja, hormon juga mempengaruhi jaringan tubuh lainnya dan massa tulang.

Apa itu hormon?

Hormon adalah zat kimia. Ia disekresikan oleh suatu jaringan dan bepergian dengan cara cairan tubuh untuk mempengaruhi jaringan lain dalam tubuh Anda. Pada dasarnya, hormon adalah “pembawa pesan kimia.” Banyak hormon, terutama yang mempengaruhi pertumbuhan dan perilaku, signifikan terhadap pria dan wanita.

Jumlah dan kadar hormon berubah setiap hari. Hormon seks, estrogen dan testosteron, yang disekresikan dalam ledakan singkat – pulsa – yang bervariasi dari jam ke jam dan bahkan menit ke menit. Pelepasan hormon bervariasi antara siang dan malam dan dari satu tahapan siklus menstruasi ke yang lain.

READ:  Narkotika dan Cara Kerjanya

Apa itu estrogen?

Estrogen adalah seluruh kelas hormon terkait yang meliputi estriol, estradiol, dan estrone.

Estriol terbuat dari plasenta. Ia diproduksi selama kehamilan.

Estradiol adalah hormon seks primer kesuburan wanita. Hal ini terbentuk dari pengembangan folikel ovarium. Estradiol bertanggung jawab untuk karakteristik dan fungsi seksual wanita. Selain itu, estradiol juga penting untuk kesehatan tulang pada wanita. Estradiol memberikan kontribusi untuk sebagian besar masalah ginekologi, termasuk endometriosis dan fibroid dan bahkan kanker pada wanita.

Estrone tersebar luas di seluruh tubuh. Ia merupakan satu-satunya estrogen yang hadir setelah menopause.

Mengapa kadar estrogen menurun?

Ada banyak alasan mengapa tingkat estrogen menurun, termasuk:

– Hipogonadisme
– Hypopituitarism
– Kegagalan kehamilan (estriol)
– Perimenopause dan menopause (estradiol)
– Polycystic ovarian syndrome (PCOS)
– Anorexia nervosa (gangguan makan)
– Olahraga atau pelatihan

Obat-obatan yang dapat menurunkan kadar estrogen termasuk clomiphene. Juga, wanita mengalami rendahnya tingkat estrogen segera setelah melahirkan dan juga selama menyusui.

Mengapa atlet beresiko mengalami rendahnya tingkat estrogen?

Wanita dengan lemak tubuh rendah sering tidak menghasilkan jumlah hormon seks yang memadai. Ini bisa menjadi masalah bagi wanita seperti atlet, model, dan pesenam. Hal ini juga dapat menjadi masalah bagi wanita dengan gangguan makan. Para wanita dapat mengalami penghentian menstruasi, yang dikenal sebagai amenore. Mereka juga dapat mengembangkan osteoporosis – menipisnya tulang – dan patah tulang serta kondisi lain yang lebih umum pada wanita yang lebih tua setelah menopause.

READ:  Hormon Prolaktin Pada Wanita

Apakah kadar estrogen menurun saat menopause?

Ya. Kadar estrogen menurun saat menopause. Ini adalah transisi alami untuk semua wanita berusia antara 40 dan 55 tahun. Penurunan estrogen dapat terjadi secara tiba-tiba pada wanita muda yang ovariumnya diangkat, mengakibatkan apa yang disebut dengan menopause bedah.

Apa peran testosteron?

Testosteron memberikan efek anti-penuaan yang kuat,  mengubah lemak menjadi otot, membuat kulit kenyal, meningkatkan kepadatan mineral tulang, memberi suasana hati yang positif, dan meningkatkan kemampuan kita untuk menangani stres.

Hormon ini juga mendukung fungsi kognitif, dan menjaga pembuluh darah dan hati bersih. Kadar testosteron rendah telah dikaitkan dengan serangan jantung, penyakit Alzheimer, osteoporosis, dan depresi.

Wanita menghasilkan peningkatan jumlah testosteron selama masa pubertas. Kadar testosteron puncak bagi wanita ialah di awal dua puluhan. Pada saat seorang wanita mencapai menopause secara alami, dia mungkin hanya memiliki setengah dari kadar testosteron yang pernah dimilikinya.

(foto: danutazphotography.com)