Definisi Infeksi Cyclospora

Loading...

Infeksi CyclosporaInfeksi Cyclospora menyebabkan diare berair, dan kadang-kadang eksplosif.

Parasit bersel-satu yang menyebabkan infeksi ini dapat memasuki tubuh Anda ketika Anda menelan makanan atau air yang terkontaminasi. Produk segar tanpa diolah adalah penyebab dalam banyak kasus infeksi Cyclospora.

Karena diare dapat disebabkan oleh banyak hal, bisa sulit untuk mendiagnosis infeksi Cyclospora. Sebuah tes khusus diperlukan untuk mengidentifikasi parasit Cyclospora dalam sampel tinja. Pengobatan untuk infeksi Cyclospora adalah berupa antibiotik. Tindakan pengamanan pangan dapat membantu untuk mencegah penyakit.

Nah, simak artikel berikut untuk tahu lebih banyak tentang Infeksi Cyclospora, dilansir dari Mayo Clinic.

Gejala Infeksi Cyclospora

Beberapa orang yang terinfeksi parasit mikroskopis yang menyebabkan infeksi Cyclospora tidak mengembangkan tanda ataupun gejala. Bagi orang lain, tanda-tanda dan gejala – yang biasanya dimulai dalam 2 hingga 11 hari setelah makan makanan tercemar atau minum air yang terkontaminasi – dapat meliputi:

– Diare berair
– Sering buang air besar dan kadang-kadang eksplosif
– Serangan diare bergantian dengan serangan sembelit
– Kehilangan nafsu makan
– Penurunan berat badan
– Perut kembung
– Bersendawa
– Kram perut
– Mual
– Muntah
– Nyeri otot
– Demam ringan
– Kelelahan
– Perasaan tidak enak (malaise)

READ:  Apa itu Tamoxifen?

Diare mungkin berakhir dengan sendirinya dalam beberapa hari, atau mungkin menjadi kronis, yang berlangsung selama berminggu-minggu. Jika Anda memiliki HIV atau kondisi lain yang menurunkan sistem kekebalan tubuh, infeksi dapat berlangsung selama berbulan-bulan jika tidak diobati.

Penyebab Infeksi Cyclospora

Parasit bersel-satu, Cyclospora cayetanensis, menyebabkan infeksi Cyclospora. Anda mendapatkannya dengan minum air atau makan makanan yang telah terkontaminasi oleh orang yang terinfeksi.

Tidak ada yang tahu persis bagaimana Cyclospora ditularkan. Seseorang yang terinfeksi Cyclospora memberikan parasit dalam tinja. Namun, tidak seperti beberapa parasit bawaan makanan lainnya, Cyclospora tidak menular sampai hari atau minggu setelah buang air besar. Jadi Anda tidak mungkin mendapatkan infeksi langsung dari orang yang terinfeksi, seperti pekerja restoran yang tidak mencuci tangannya dengan baik setelah menggunakan toilet.

Sebelum tahun 1996, kasus sporadis infeksi Cyclospora muncul hanya pada orang yang bepergian ke negara-negara berkembang dan pada mereka dengan HIV atau kondisi lain yang menyebabkan masalah sistem kekebalan tubuh. Namun, sejak tahun 1995, selada, kemangi segar dan raspberry impor telah terlibat dalam wabah Cyclospora di Amerika Serikat dan Kanada.

READ:  Kombinasi Masker Apel dan Madu Untuk Kesehatan Kulit

Faktor Resiko Infeksi Cyclospora

Di masa lalu, orang-orang yang bepergian ke negara berkembang lebih mungkin untuk mendapatkan infeksi Cyclospora. Sekarang ini, infeksi ditemukan di seluruh dunia, dan siapa saja yang mencerna makanan atau air yang terkontaminasi bisa mendapatkannya. Namun, meskipun wabah di seluruh dunia, resiko terkena infeksi Cyclospora masih rendah dibandingkan dengan penyakit intestinal bawaan makanan dan air lainnya.

Komplikasi Infeksi Cyclospora

Diare berkepanjangan dari infeksi Cyclospora yang tidak diobati dapat menyebabkan dehidrasi. Jika Anda seorang dewasa sehat, Anda dapat mengatasi dehidrasi dengan minum lebih banyak cairan. Beberapa orang mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk menerima cairan infus karena mereka lebih beresiko mengalami dehidrasi berat.

Diagnosis Infeksi Cyclospora

Karena ada begitu banyak kemungkinan penyebab diare dan gejala gastrointestinal lainnya, diagnosis infeksi Cyclospora memerlukan uji laboratorium untuk mengidentifikasi parasit dalam tinja.

Pengobatan Infeksi Cyclospora

Pengobatan untuk infeksi Cyclospora adalah kombinasi antibiotik yang dikenal sebagai trimethoprim-sulfamethoxazol (Bactrim, Septra). Bagi orang-orang yang tidak bisa mengambil sulfa, beberapa bukti menunjukkan bahwa ciprofloxacin (Cipro) atau nitazoxanide (Alinia) mungkin efektif.

READ:  Mengenal Bacterial Vaginosis, Infeksi Pada Vagina

Untuk mencegah atau mengobati kehilangan cairan ringan sampai sedang akibat diare yang terkait dengan infeksi Cyclospora, umumnya cukup bagi orang dewasa yang sehat untuk minum air. Hindari kopi, teh dan minuman lain yang mengandung kafein dan alkohol karena dapat meningkatkan dehidrasi. Jus buah dan soda dapat membuat diare memburuk.

Untuk anak-anak dan bayi, Anda mungkin ingin menggunakan cairan rehidrasi oral, seperti Pedialyte. Hindari minum obat anti-diare, karena bisa mengganggu upaya tubuh untuk membersihkan diri dari parasit.