Tradisi Iftar di Asia dan Arab

Loading...

Tradisi iftarRamadan adalah bulan ke-sembilan dalam kalender Islam ketika Muslim di seluruh dunia menahan diri sepenuhnya dari makanan dan minuman di siang hari.

Tepat setelah matahari terbenam, atau maghrib, biasanya umat Islam berkumpul bersama sebagai sebuah komunitas, berbuka puasa dengan makan malam yang dikenal dengan istilah ‘iftar’.

Bulan suci Ramadan adalah waktu untuk berpuasa dan introspeksi, waktu untuk duduk bersama-sama keluarga dan teman-teman, menikmati hidangan iftar. Secara tradisional, puasa ‘dibuka’ dengan kurma dan air diikuti dengan makanan ringan dan bergizi. Tapi ada juga beberapa hidangan khusus yang dibuat hanya selama Ramadhan dan dinikmati di Iftar bersama.

Nah, berikut adalah beberapa hidangan yang telah menjadi spesialisasi lokal untuk iftar di beberapa negara.

Afganistan

Makanan tradisional sering disajikan dengan naan, suatu flatbread yang dipanggang dengan oven. Diiringi dengan banyak hidangan lainnya, naan merupakan hidangan penyerta yang familiar. Hidangan ini juga banyak dimakan di berbagai wilayah di seluruh Asia Tengah dan Selatan.

Bangladesh

Dua hidangan terkenal yang biasanya disajikan adalah piyaji dan beguni. Piyaji adalah kacang-kacangan yang dibumbui dan potongan kecil bawang. Beguni adalah makanan pembuka berupa terong iris yang dicelupkan ke dalam adonan tepung gram dan digoreng.

Brunei

Iftar lebih sering disebut sebagai sungkai. Kegiatan iftar biasanya dilakukan di sebuah restoran prasmanan.

READ:  Manfaat Dan Efek Samping Berpuasa

India

Bubur yang dimasak lamat-lamat dan berbumbu, terbuat dari kacang, daging dan gandum rusak yang disebut haleem disajikan selama iftar. Ini adalah sajian khusus ditunggu-tunggu dan dipopulerkan di kota Hyderabad.

Indonesia

Kolak menjadi hidangan populer, tapi untuk iftar itu biasanya disajikan dingin. Kolak dibuat dengan gula aren, santan dan daun pandan. Salah satu varian makanan penutup dengan nangka di dalamnya.

Iran

Dua penganan tradisional yang sering ditemukan bersama-sama adalah zolbia dan bamieh. Zolbia terbuat dari yogurt dan pati dan digoreng dengan dituangkan ke dalam minyak untuk menciptakan pusaran tipis panjang. Bamieh adalah adonan gorengan berbentuk oval. Keduanya dinikmati dengan cara dicelupkan ke dalam madu atau sirup mawar.

Maladewa

Kurma selalu disajikan dengan jus untuk iftar di semua masjid. Secara umum, kurma adalah salah satu item pertama yang dihidangkan dalam tradisi Muslim untuk memulai berbuka puasa.

Malaysia

Makan malam dikenal sebagai ‘berbuka puasa’. Bubur lambuk adalah sup khusus yang menarik bagi banyak orang karena kandungan nutrisinya dan bahan-bahan yang bervariasi termasuk rempah-rempah, herbal, daging, santan, ghee, dan minyak kelapa.

Pakistan

Minuman sherbat mawar Rooh Afza adalah iringan populer dengan makanan berat untuk iftar. Dianggap sebagai minuman menyegarkan di seluruh Asia Selatan, sangat populer selama bulan Ramadhan di Pakistan.

READ:  Bulan Suci Ramadhan 1434 H

Singapura

Kueh lapis adalah kue kukus berlapis ketan yang berlimpah di seluruh negara. Makanan penutup populer berwarna pelangi yang terbuat dari tepung tapioka, santan, daun pandan dan gula.

Sri Lanka

Muslim di Sri Lanka berbuka dengan buah-buahan, serbat dan kanji, pasta tebal yang terbuat dari beras dengan perasa bawang putih dan santan dan dilunakkan bersama dengan biji sesawi, biji fenugreek dan daun kari. Kanji ini disertai dengan sambol yang terbuat dari kelapa, cabe dan mint. Kadang-kadang daging atau wortel juga ditambahkan ke kanji.

Mesir

Kebanyakan keluarga berbuka dengan hidangan yang terbuat dari medames kasar yang dimakan dengan brown bread. Kacang sehat dan tidak berat di perut. Banyak yang mencampurnya dengan minyak panas, garam dan merica, sementara beberapa orang lebih memilih untuk memasaknya dengan bawang dan tomat.

Mesir juga membuat beberapa minuman khusus yang disebut qamar al deenand arasyi. Terbuat dari aprikot kering yang telah direndam sepanjang hari, ini adalah cara yang lezat dan sehat untuk berbuka puasa sepanjang hari. Hidangan khusus Ramadan lainnya adalah roti berbentuk bulan sabit atau khaboos Ramadhan.

Iran

Di Iran, orang minum teh manis dan sandwich keju dan kenari Tabreezi setelah adzan. Beberapa hidangan khusus yang adalah suatu keharusan selama bulan Ramadhan termasuk sheer beranj dan firni yang terbuat dari susu dan beras, ash rashteh, sup sayuran tebal dan hidangan yang terbuat dari nasi dan kacang-kacangan yang disebut adas pola.

Mereka juga membuat halwa rasa safron. Setiap anggota keluarga berdoa sementara halwa diaduk di atas api dan percaya bahwa hidangan ini khusus berisi semua doa dan keinginan yang baik.

READ:  Berkunjung ke Museum Ghibli di Jepang

Yordania

Di Yordania, muslim berbuka dengan yoghurt encer, sup dan jus. Ada juga yang menyajikan hidangan Ramadan mansaf dan qatayif.

Mansaf adalah hidangan nasional Yordania. Ini terdiri dari daging domba dibumbui dengan bumbu aromatik dan rempah-rempah ringan dan dimasak dalam yoghurt. Ia disajikan dengan roti Arab dan nasi dan dihiasi dengan almond, biji pinus dan kacang-kacangan lainnya. Qatayif adalah pancake rasa kayu manis yang lezat, diisi dengan kenari dan gula dan dimakan dengan sirup madu.

(foto: aliblogger.com)