7 Ancaman Kesehatan di Balik Lemari Anda

Loading...

bahaya fashionMungkin kita semua tahu pepatah yang mengatakan “beauty is pain,” tapi benarkah bisa sangat berbahaya?

Mungkin saja ada beberapa hal menakutkan bersembunyi di dalam lemari kita.

Berikut adalah tujuh bahaya fashion yang bisa berdampak buruk bagi kesehatan Anda, dilansir dari Shape.com:

1. High Heels

Anda tidak perlu menjadi seorang ahli bedah otak untuk mengetahui bahwa sepatu hak tinggi tidak baik untuk kaki Anda. Tapi siapa yang tahu stiletto enam inci juga bisa menyebabkan masalah postur, iritasi kulit, dan bahkan kelainan bentuk kaki?

High heels menumpukan semua berat badan Anda pada kaki depan, menyebabkan Anda untuk menyesuaikan seluruh tubuh Anda untuk menjaga keseimbangan,” kata Dr. Ava Shamban, dermatologist bersertifikat dan penulis Heal Your Skin.

Dokter mengatakan high heels juga dapat menyebabkan struktur dan masalah kulit untuk kaki Anda.

Cara terbaik untuk menghindarinya? Kenakan secara bergiliran, dari high heels ke sneaker dan sebaliknya. Sesuaikan dengan acara yang Anda datangi.

2. Jeans ketat

Mati rasa di daerah paha luar? Mungkin karena jeans Anda terlalu ketat! Menurut Dr. Jennifer Hanes, physician bersertifikat, fenomena yang dikenal sebagai ‘sindrom celana ketat’ ini telah mengirimkan banyak wanita ke kantor ahli saraf.

READ:  6 Tips Pilihan Kado untuk Para Pria

“Kondisi ini disebabkan oleh kompresi saraf. Hal ini sebelumnya hanya terlihat pada pria berperut besar yang mengenakan ikat pinggang terlalu ketat,” kata Hanes.

3. Pakaian renang basah

Kebanyakan wanita tidak menyadari bahwa pakaian renang basah dan pakaian olahraga penuh peluh benar-benar dapat menyebabkan infeksi atau gatal-gatal, kata Dr. Allison Hill, OB/GYN bersertifikat, bintang hit show Deliver Me dan rekan penulis The Mommy Docs: The Ultimate Guide to Pregnancy and Birth.

“Untuk menghindari infeksi jamur, ganti pakaian ketat atau basah sesegera mungkin, dan jaga area genital tetap dingin dan kering dengan mengenakan pakaian katun, bukan kain sintetis,” kata Hill. “Jika Anda merasa gatal atau terbakar, atau melihat perbedaan debit Anda, bicarakan dengan dokter Anda. Anda dapat dengan mudah mengobati infeksi jamur dengan obat tanpa resep seperti Monistat.”

4. Bra terlalu ketat

Meskipun jarang, ada bahaya kesehatan ketika mengenakan bra yang terlalu ketat, termasuk iritasi kulit, infeksi jamur, masalah pernapasan, dan bahkan mengklaim bahwa hal itu dapat menghambat sistem limfatik.

READ:  6 Penyebab Pria Mudah Jatuh Cinta Kepada Wanita yang Lebih Tua

Menurut Jennifer Shine Dyer, dokter yang berbasis di Ohio, “bra yang ketat dapat mengurangi aliran limfatik pada payudara sehingga menciptakan lingkungan dengan ‘limbah selular dan racun’ lebih banyak dari yang seharusnya dibersihkan oleh sistem limfatik.”

Namun, kekhawatiran terbesar adalah pada wanita hamil yang bisa mendapatkan mastitis, merupakan peradangan dan kadang-kadang infeksi pada kelenjar susu.

5. Celana Thong

Sekali lagi, infeksi ragi adalah penyebabnya. “Karena menggosok bahan di dalam labia secara konstan, beberapa wanita mengalami infeksi ragi akibat sering mengenakan celana thong,” kata Dr. Hanes. “Saya juga percaya bahwa thong dapat meningkatkan resiko infeksi saluran kemih karena thong membantu mendorong bakteri dari anus ke dalam uretra.”

Dokter mengatakan, kecuali Anda berlatih “immaculate hygiene” di daerah bawah Anda, lewatkan thong.

6. Spanx dan Shapewear lainnya

Ketika mengenakan Shapewear yang terlalu ketat, “dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, dari infeksi jamur dan kandung kemih, kerusakan saraf dan bahkan pembekuan darah,” kata Dr. Shine Dyer.

Pakaian yang konstriktif “juga dapat menekan saraf, menyebabkan nyeri kaki, mati rasa, dan kesemutan,” tambahnya. Dan jika pakaian juga memberi tekanan pada paru-paru Anda, Anda tidak mungkin dapat bernapas dengan benar saat mengenakannya.

READ:  Tips Sederhana Merawat Kulit Saat Traveling  

7. Sandal jepit

Sandal jepit memang nyaman dan lucu untuk musim panas, tapi ada bahayanya.

“Sandal jepit tidak memberikan dukungan pada bagian bawah kaki Anda, sehingga dapat dipelintir dan mengubah cara apapun yang, menyebabkan keseleo, patah, dan jatuh,” kata ahli penyakit kaki Dr. Kerry Dernbach. “Tipis dan sol datar, tidak ada kualitas menyerap goncangan.”

Belum lagi, kurangnya dukungan saat Anda sedang berjalan di trotoar dapat menyebabkan plantar fasciitis (peradangan jaringan ikat) dan lecet dan kapalan di telapak kaki. Aduh!

(foto: ecouterre.com)