Benarkah Pengawet Makanan Penyebab Obesitas

Loading...

Obesitas dan Makanan PengawetObesitas, makanan berpengawet dan gaya hidup

Zat aditif makanan adalah zat yang ditambahkan pada makanan dan minuman selama produksi untuk meningkatkan tekstur, rasa, penampilan, atau untuk keperluan pengawetan. Di antara zat aditif, 700 lebih umumnya diakui aman oleh Food and Drug Administration. Banyak faktor yang berkontribusi terhadap obesitas, gaya hidup termasuk pola makan dan kebiasaan berolahraga, faktor lingkungan dan genetik. Sedangkan zat pengawet untuk saat ini belum diketahui apakah dapat menyebabkan kegemukan, meskipun jenis tertentu mungkin memainkan peran.

Gula

Gula, juga disebut tebu atau gula meja, melayani beberapa fungsi sebagai bahan tambahan makanan, termasuk meningkatkan ketahanan. Tebu dan gula yang terjadi secara alami dalam buah-buahan, sayuran dan produk susu tidak mempengaruhi tubuh Anda dengan cara yang sama. Gula pemanis makanan lebih mudah untuk dimakan berlebih dibanding makanan manis. Kebanyakan orang Amerika mengkonsumsi lebih dari 22 sendok teh tambahan gula per hari – jumlah yang jauh melampaui maksimum harian yang direkomendasikan dari 6 sendok teh sehari untuk perempuan dan 9 sendok teh setiap hari untuk laki-laki.

READ:  Benarkah Kacang Menangkal Obesitas?

Makanan dan minuman manis juga dapat mengganggu kadar gula darah Anda, menyebabkan pengendalian nafsu makan berkurang. Semakin banyak kalori yang Anda ambil dari gula tambahan secara teratur, semakin besar risiko Anda untuk mengalami obesitas. Sumber umum gula termasuk jeli, selai, sirup pancake, frosting, minuman ringan dan sereal manis.

Garam

Garam juga meningkatkan ketahanan dari berbagai macam makanan, termasuk sup kaleng dan sayuran, makanan beku dan makanan ringan seperti keripik asin dan pretzel. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam “Hipertensi” pada tahun 2008, peneliti menganalisis garam dan asupan cairan dari 1.688 peserta usia 4 sampai 18 tahun, dan menemukan hubungan yang signifikan antara minuman pemanis gula, cairan total dan asupan garam.

Mereka menyimpulkan bahwa asupan garam dikurangi dapat menyebabkan asupan gula berkurang, yang dapat meningkatkan faktor risiko yang terkait dengan obesitas dan penyakit jantung. Diet kaya garam juga berhubungan dengan tekanan darah tinggi – suatu kondisi terkait dengan obesitas dan peningkatan risiko penyakit jantung.

READ:  Pengobatan Stimulasi Otak Dalam untuk Obesitas

Sirup Jagung Tinggi Fruktosa

Sirup jagung tinggi fruktosa, atau HFCS (High-Fructose Corn Syrup), merupakan bentuk gula tambahan yang menambahkan rasa dan ketahanan untuk makanan dan minuman, seperti minuman ringan, permen, creamer, kopi bubuk dan saus barbekyu. Ia dicerna, diserap dan dimetabolisme secara berbeda dari gula tambahan lainnya.

Dalam studi yang dipublikasikan dalam “American Journal of Clinical Nutrition” pada bulan April 2004, para peneliti meneliti konsumsi HFCS dan prevalensi obesitas di Amerika Serikat antara tahun 1967 dan 2000. Antara 1970 dan 1990, konsumsi HFCS meningkat lebih dari 1.000 persen, melebihi kenaikan makanan lain dan kelompok makanan secara substansial. Selain itu, kadar HFCS lebih dari 40 persen dari kalori yang mengandung pemanis ditambahkan ke minuman komersial dan makanan. Meskipun korelasi memerlukan penyelidikan lebih lanjut, para peneliti menyimpulkan bahwa penggunaan HFCS menunjukkan peningkatan obesitas dan mungkin berkontribusi terhadap epidemi.

Jus Buah Konsentrat

Jus buah konsentrat, yang terbentuk ketika air dipisahkan dari jus keseluruhan, menambah rasa, warna dan ketahanan untuk makanan dan minuman, seperti jeli, selai, es loli dan jus buah komersial. Banyak ahli melihat jus dibuat dengan konsentrat yang terkait erat dengan obesitas sebagai minuman ringan, menurut artikel “Los Angeles Times” yang diterbitkan pada November 2009. Sementara buah-buahan segar dan sayuran, yang kaya air dan serat, memiliki dampak positif pada kadar gula darahdan nafsu makan Anda, konsentrat sari buah dapat menimbulkan efek yang berlawanan.

READ:  Yuk, Atasi Masalah Kulit dengan Berbagai Jenis Minyak

(photo: healthland.time.com)