Zat Aditif Mempengaruhi Hormon

Loading...

Zat aditif makananWaspadai zat aditif pada makanan

Zat aditif makanan adalah zat yang ditambahkan pada makanan selama pengolahan dan produksi untuk melestarikan warna, membuat tekstur enak dan mencegah pembusukan. Food and Drug Administration Amerika Serikat tidak mengatur penggunaan aditif makanan, tetapi mendorong konsumen untuk melaporkan setiap masalah kesehatan yang merugikan yang mungkin disebabkan oleh adanya zat aditif tersebut.

Aditif makanan beberapa berada dalam kelompok yang disebut xenoestrogen, orang-orang yang menyuarakan keprihatinan mereka dalam kesehatan masyarakat, menurut Mercola.com, sebuah website yang ditujukan untuk kesehatan alami. Konsumsi yang konsisten dari beberapa aditif makanan dapat menyebabkan perubahan kondisi kesehatan dari waktu ke waktu sehingga harus digunakan dengan hati-hati. Simak artikel yang kami kutip dari livestrong.com berikut.

Bagaimana Xenoestrogen Menyebabkan Kerusakan

Xenoestrogen adalah jenis asing estrogen, hormon yang mengontrol fungsi seksual dan reproduksi perempuan. Fakta penyebutan “asing” menunjukkan bahwa mereka tidak diproduksi oleh tubuh, tetapi adalah tiruan sintetis dari hormon estrogen dalam tubuh. Estrogen juga hadir dalam tubuh manusia, tetapi dalam konsentrasi yang lebih rendah. Xenoestrogen mengganggu produksi dan penggunaan estrogen dalam tubuh, yang memberikan kontribusi untuk beberapa masalah kesehatan. Asupan terbatas xenoestrogen tidak mungkin mengakibatkan masalah, namun secara teratur mengkonsumsi makanan yang mengandung zat aditif tertentu meningkatkan resiko masalah kesehatan.

READ:  Bahaya Melewatkan Sarapan Pagi

Komplikasi Kesehatan

Mengubah fungsi hormonal memainkan peran dalam pengembangan berbagai masalah kesehatan. Mengubah tingkat estrogen pada wanita dapat meningkatkan resiko terkena kanker payudara dan tumor di otak. Untuk pria, xenoestrogen mungkin terkait dengan tiroid dan tumor adrenal. Selain itu, pria mungkin mengalami penurunan produksi sperma karena tingkat estrogen meningkat dengan konsumsi xenoestrogen, menurut Mercola.com. Keprihatinan utama yang terkait dengan xenoestrogen adalah kenaikan pubertas dini, terutama di kalangan gadis-gadis muda. Meskipun mereka bukan satu-satunya faktor, zat aditif makanan dapat menyebabkan awal-awal menstruasi dan pengembangan seksual, menurut majalah “Time”.

Makanan

Melihat besarnya bahan tambahan pangan yang digunakan di Amerika, menemukan makanan yang aman untuk dimakan mungkin tampak luar biasa. Secara umum, makanan olahan adalah sumber utama dipertanyakannya zat aditif, yang hadir dalam berbagai makanan beku, kue panggang komersial, kue dan makanan ringan lainnya, sup berbahan dasar ayam, permen, daging olahan dan makanan kentang, permen dan susu kering. Zat aditif makanan yang paling menyangkut hal perubahan hormonal yaitu gallate propil dan 4-Hexylresorcinol, menurut “Berita Kesehatan Lingkungan.” Mereka digunakan untuk mencegah pembusukan dalam minyak sayur dan untuk menghentikan kecoklatan alami yang terjadi pada beberapa jenis makanan laut.

READ:  Membersihkan Karang Gigi Secara Alami

Pembatasan Asupan

Membaca label adalah cara terbaik untuk memastikan bahwa makanan Anda tidak mengandung zat aditif. Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum menawarkan daftar lengkap aditif makanan yang aman dan tidak aman di situsnya. Ini bisa menjadi sumber daya yang handal berkaitan dengan belanja makanan. Namun, diet yang terdiri dari makanan terutama makanan utuh, termasuk biji-bijian, buah-buahan, sayuran, daging segar dan produk susu tidak diberi hormon dan antibiotik, pintar-pintarlah memilih bahan-bahan alami dan sehat untuk makanan Anda.

(photo: cnn.com)