Efek Pewarna Makanan Terhadap Sistem Saraf

Loading...

Pewarna makananWaspadai pewarna makanan pada makanan yang dikonsumsi anak Anda

Berbagai pewarna makanan telah disetujui untuk dikonsumsi di Amerika Serikat, meskipun jumlah pewarna yang diizinkan dalam bahan makanan tetap dikendalikan. Efek dari pewarna makanan pada sistem saraf pusat (SSP) tergantung pada sensitivitas Anda untuk pewarna, jenis pewarnaan yang dikonsumsi, dan jumlah keseluruhan. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk nasihat medis tentang bagaimana pewarna makanan mungkin mempengaruhi SSP Anda.

Menggabungkan Pewarna Makanan

Meskipun pewarna makanan individu diatur dalam makanan dan minuman untuk konsumsi, batas aman yang ditetapkan untuk setiap pewarnaan atau pewarna tidak memperhitungkan dampak potensial dari pewarna makanan gabungan. Sebuah studi yang dilaporkan pada edisi 2009 dari “Jurnal Kesehatan Lingkungan dan Toksikologi” menunjukkan bahwa kombinasi pewarnaan umum tartrazine, Red 40, Yellow 4, Yellow 5, Red 2 dan biru brilian FCF atau Blue 1 bisa memiliki efek negatif pada SSP. Kombinasi seperti pewarna makanan yang umum digunakan dalam makanan olahan. Misalnya, kombinasi dari Kuning 4 dan Biru 1 – agar bisa digunakan untuk makanan yang berwarna hijau – mengurangi generasi sel otak pada hewan.

READ:  Khasiat dan Manfaat Makan Buah Pinang

Hiperaktif

Pewarna makanan tertentu telah dikaitkan dengan peningkatan perilaku hiperaktif. Pada bulan November 1994, “Journal of Pediatrics” terkait dengan meningkatnya konsumsi pewarna dengan tingkat peningkatan hiperaktivitas pada anak-anak dirujuk untuk diagnosis ADHD potensial. Beberapa dari anak-anak ini sensitif terhadap pewarna makanan dan menunjukkan sistem saraf yang berhubungan dengan gejala termasuk gangguan tidur, lekas marah dan gelisah setelah mengkonsumsi pewarna tersebut. Pewarna tartrazine dicurigai menyebabkan gejala yang sama pada anak-anak tanpa ADHD.

Karsinogen Potensial

Pewarna makanan tertentu telah dikaitkan dengan perkembangan kanker, meskipun sifat karsinogenik dari pewarna makanan belum meyakinkan terbukti dalam uji klinis dengan subyek manusia. Pada tahun 1985, komisaris Food and Drug Administration yang bertindak menunjukkan bahwa Red 3 pewarna makanan yang diketahui menyebabkan kanker. Red 3 terus digunakan di pasar AS dalam jumlah besar – sekitar 200.000 lbs. setiap tahunnya. Menurut Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum, juga dikenal karsinogen di Yellow 5, Yellow 6 dan Red 40. Kanker yang mempengaruhi otak, khususnya, dapat menyebabkan gejala sistem saraf yang serius termasuk kejang dan masalah dengan gerakan fisik.

READ:  Wah, Sikap Optimis Ternyata dapat Meningkatkan Kesehatan Tubuh

Metanil Kuning

Metanil kuning umumnya digunakan sebagai pewarna makanan di India, meskipun tidak disetujui untuk konsumsi manusia. Sebuah studi hewan dilaporkan dalam edisi 1993 Januari dari jurnal “Kimia Pangan dan Toksikologi” menemukan hubungan antara konsumsi jangka panjang metanil kuning dan tingkat serotonin, dopamin dan noradrenalin di bagian otak. Pada tikus, konsumsi konsisten metanil kuning memperlambat kemampuan otak untuk mempelajari tugas-tugas baru.