Wah, Sikap Optimis Ternyata dapat Meningkatkan Kesehatan Tubuh

Loading...

7 Manfaat Kesehatan OptimismeApakah Anda melihat gelas setengah kosong atau gelas setengah penuh? Jika Anda memilih yang terakhir, Anda tidak sendirian – kebanyakan orang di seluruh dunia optimis tentang masa depan, menurut sebuah studi baru.

Penelitian, yang diterbitkan dalam Journal of Personality, menunjukkan manfaat bahwa optimisme terlihat di negara berpenghasilan tinggi dan rendah, menunjukkan bahwa itu bukan sebuah kemewahan, kata peneliti studi Shane Lopez, dari University of Kansas, dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti juga menemukan hubungan antara memiliki pandangan positif dan kesehatan fisik membaik, berikut diantaranya, dilansir dari Huffington Post:

1. Jantung lebih sehat

Bisakah pandangan positif menjadi kunci untuk hidup lebih sehat? Bisa jadi, menurut kajian ilmiah yang dipublikasikan dalam jurnal Psychological Bulletin.” Jadi kami melihat sisi positif dari hal – bagaimana optimisme dan kebahagiaan dapat melindungi terhadap penyakit jantung,” kata Julia Boehm, dari Harvard School of Public Health.

Kajian ini menunjukkan bahwa kesejahteraan psikologis, termasuk optimisme, terkait dengan penurunan serangan jantung dan stroke, serta masalah kardiovaskular lainnya, menurut HSPH News.

2. Kolesterol lebih baik

Sebuah studi tahun 2013, juga dari Harvard School of Public Health, diterbitkan dalam American Journal of Cardiology, menemukan bahwa peserta studi setengah baya yang menunjukkan optimisme dalam tes memiliki tingkat kolesterol “baik” (HDL lipoprotein), dan menurunkan kadar trigliserida.

READ:  Wow, Berpikir Positif Membuat Anda Lebih Sehat

3. Menangani Stres dengan baik

Tampaknya sangat sulit untuk berpikir positif saat Anda sedang stres – tapi saat itulah sebenarnya optimisme paling membantu, menurut peneliti Barbara Fredrickson. Penelitiannya menunjukkan bahwa orang yang menemukan makna dalam pengalaman stres – menunjukkan jenis pemikiran “lapisan perak” – juga lebih mungkin untuk pulih dari rasa sakit psikologis akibat peristiwa buruk.

Terlebih lagi, menurut penelitian Fredrickson pikiran optimis memiliki efek positif pada pemulihan fisik dari stres langsung: Menurut sebuah penelitian, peserta studi yang menjadi sasaran public speaking memiliki detak jantung yang kembali normal dalam rentang waktu yang lebih singkat jika mereka menyaksikan video yang positif terlebih dahulu.

Dan dalam penelitian yang sama sekali tidak terkait, psikolog menemukan bahwa optimis pada kemampuan sendiri – dan terlibat dalam self-talk positif – sudah cukup untuk meningkatkan pemecahan selama masa stres besar.

4. Memiliki imunitas lebih kuat

Sebuah studi menemukan bahwa menjaga pandangan positif berdampak pada kekuatan sistem kekebalan tubuh Anda. Peneliti melacak mahasiswa hukum tahun pertama saat melalui pasang surut. Mereka menemukan bahwa siswa individu memiliki tingkat respon imun berdasarkan seberapa positif pikiran mereka.

READ:  5 Alasan Mengapa Harus Olahraga di Pagi Hari

Ketika seorang siswa berpikir optimis, ia juga menunjukkan imunitas diperantai-sel lebih besar. Di sisi lain, pandangan suram – nilai tes yang buruk – memiliki efek negatif yang sebenarnya pada respon sel kekebalan.

5. Resiko stroke lebih rendah

Dalam studi terbesar mengenai hubungan antara berpikir positif dan resiko stroke, peneliti mengamati 6.044 orang dewasa yang terlibat dalam Health and Retirement Study yang sebelumnya tidak mengalami stroke, WebMD melaporkan. Optimisme dinilai pada skala 16 poin, dan dengan setiap kenaikan poin positif, seseorang kemungkinan 9 persen lebih rendah mengalami stroke, menurut ABC News.

6. Mengatur emosi lebih baik

Dalam studinya tentang tawanan perang, Special Forces Amerika Serikat, korban gempa dan lain-lain yang dikelilingi oleh stres, Dr. Dennis Charney menemukan bahwa orang yang bangkit kembali lebih mudah saat mencoba dan situasi traumatik memiliki sejumlah ciri-ciri serupa.

Di bagian atas daftar? Memiliki sikap positif. Veteran perang yang optimis ditemukan memiliki tingkat depresi dan PTSD lebih rendah, The Atlantic melaporkan, karena kemampuan mereka untuk mengatakan, “Ini adalah sebuah tantangan, tapi saya akan menang,” kata Charney pada Time.com.

Pandangan yang realistis namun optimis kemungkinan adalah kuncinya, karena bersikap terlalu optimis telah dikaitkan dengan tingginya tingkat depresi, Men’s Health melaporkan.

READ:  Kiat Mudah Agar Anak Rajin Menggosok Gigi

7. Hidup lebih lama

Dengan efek protektif terhadap begitu banyak masalah kesehatan yang serius, optimisme telah dikaitkan dengan hidup lebih lama pada umumnya.