Mentega atau Margarin, Mana yang Lebih Sehat?

Loading...

perbedaan mentega dan margarinBeberapa dari Anda mungkin sering bingung, harus memasak menggunakan yang mana.. margarin atau mentega?

Nah, di sini kami akan memberikan perbandingan antara keduanya, dilansir dari berbagai sumber.

Margarin

Margarin dibuat dari minyak nabati, sehingga tidak mengandung kolesterol. Margarin juga lebih tinggi lemak “baik” – tak jenuh ganda dan tak jenuh tunggal – dibandingkan mentega. Jenis lemak ini membantu mengurangi low-density lipoprotein (LDL), atau lemak “jahat.”

Tapi tidak semua margarin diciptakan sama. Beberapa margarin mengandung lemak trans. Secara umum, semakin padat margarin, semakin banyak lemak trans yang dikandungnya.

Kontroversi margarin terletak pada kadar lemak trans, sebagian besar lemak buatan manusia. Lemak trans terbentuk saat hidrogen ditambahkan ke minyak nabati, membuat minyak lebih solid dan lebih kecil kemungkinannya untuk rusak. Proses ini disebut hidrogenasi atau hidrogenasi parsial dan memungkinkan margarin batang lebih tegas pada suhu kamar.

Lemak trans telah terbukti meningkatkan LDL, mirip dengan lemak jenuh, dan mereka cenderung menurunkan HDL (high-density lipoprotein) atau lemak “baik” bila dimakan dalam jumlah besar.

READ:  Apel, Buah Kaya Serat dengan Segudang Manfaat

Apa lagi – lemak trans dapat membuat trombosit darah kita lengket. Sementara tidak ada asupan lemak trans standar yang telah ditetapkan, satu sendok makan margarin batang memiliki 3 gram lemak trans dan 2 gram lemak jenuh.

Mentega

Mentega, di sisi lain, terbuat dari lemak hewani, sehingga mengandung kadar kolesterol dan tinggi lemak jenuh.

Di samping kolesterol, masalah terbesar mentega adalah kandungan lemak jenuh. Lemak jenuh padat pada suhu kamar dan ditemukan sebagian besar dalam daging merah, produk susu tinggi lemak (seperti mentega) serta minyak kelapa dan minyak sawit. Bila dimakan secara berlebihan, lemak jenuh meningkatkan LDL serta HDL.

Meskipun meningkatkan HDL, namun tidak cukup untuk menjamin. Asupan lemak jenuh dikaitkan dengan peningkatan resiko penyakit jantung. Berbagai lemak jenuh sehat adalah 10-15 gram setiap hari. Hanya satu sendok makan mentega mengandung lebih dari 7 gram lemak jenuh!

Carilah atasan dengan kalori terendah yang rasanya baik untuk Anda, tidak memiliki lemak trans dan memiliki paling sedikit lemak jenuh. Saat membandingkan, pastikan untuk membaca panel Nutrition Facts dan periksa gram lemak jenuh dan lemak trans. Juga, cari produk dengan Daily Value untuk kolesterol dalam persen rendah.

READ:  8 Penyakit Serius Pada Bayi yang Harus Diwaspadai

Mengganti Mentega dengan Margarin

Sekarang Anda memiliki beberapa pilihan untuk jawaban Anda: margarin masih direkomendasikan di atas mentega.

Mentega tersusun atas sekitar 50 pesen lemak jenuh – itulah lemak tak sehat yang meningkatkan kadar kolesterol. Margarin adalah pilihan yang jauh lebih sehat karena memiliki maksimal hanya 20 persen lemak jenuh. Jika digunakan sehari-hari untuk menggantikan mentega, margarin membantu kita untuk mempertahankan sistem kardiovaskular yang sehat.

Mengganti mentega dengan margarin adalah cara mudah untuk menurunkan asupan lemak jenuh dan menurunkan resiko penyakit kardiovaskular. Sejumlah kecil setiap hari akan menjadi jumlah yang besar dari waktu ke waktu.

Dengan mengganti mentega dan menggunakan margarin sebagai atasan pada roti saat sarapan pagi dan sandwich saat makan siang, Anda akan menyingkirkan hampir 3 kg lemak jenuh dari makanan Anda dalam setahun.

Jika Anda memiliki kolesterol tinggi, konsultasikan dengan dokter Anda tentang penggunaan atasan yang difortifikasi dengan stanol dan sterol tumbuhan, seperti Benecol dan Promise Activ, yang bisa membantu mengurangi kadar kolesterol.