Jalan-Jalan ke Namwon, Menelusuri Jejak Cinta Romeo-Juliet Korea

Loading...

namwon KoreaTidak ada bukti bahwa pasangan bernama Romeo dan Juliet pernah tinggal di Verona, jatuh cinta satu sama lain meskipun terjadi perseteruan antara keluarga mereka dan mengalami kematian tragis, seperti cerita dalam karya klasik Shakespeare “Romeo and Juliet.”

Bagaimanapun, balkon Juliet yang terkenal dan makamnya di Verona, menarik aliran wisatawan ke kota Italia utara, meskipun mereka dibangun untuk mendukung fiksi daripada sejarah.

Kekuatan narasi dalam pariwisata digambarkan oleh pasangan legendaris juga ada di Korea, namun pasangan ini lebih realistis: Sung Chun-hyang dan Lee Mong-ryong.

Meskipun pasangan Korea ini, tidak seperti Romeo dan Juliet, hidup ‘bahagia selamanya’ dalam cerita yang berasal dari salah satu dari lima kisah hidup dari pansori (sejenis opera rakyat Korea) berjudul Chunhyang-ga.

Dalam kisah yang berlatar-belakang di Namwon abad ke-18, Chun-hyang, putri seorang pensiunan pelacur (ayahnya adalah seorang aristokrat), dan Mong-ryong, anak seorang gubernur setempat, menikah diam-diam setelah pacaran sembunyi-sembunyi.

Mereka lalu terpisah, saat Mong-ryong pergi ke Seoul, kemudian disebut Hanyang, mengikuti orangtuanya. Sementara itu, hakim lokal korup menyukai Chun-hyang.

Dia menolak dan dihadapkan dengan kematian, tetapi diselamatkan pada menit terakhir oleh Mong-ryong yang kembali dalam peran barunya sebagai inspektur rahasia kerajaan.

READ:  9 Restoran Halal di Seoul

Sebuah contoh klasik dari sebuah taman tradisional bergaya Dinasti Joseon, Gwanghalluwon (Gwanghallu Garden) adalah di mana Chun-hyang dan Mong-ryong pertama kali bertemu untuk bertukar sumpah cinta mereka.

Sama seperti balkon Juliet, paviliun Gwanghallu dan taman sekitarnya yang terletak di distrik urban Namwon ditujukan untuk menawarkan kamar romantis dari pasangan ini.

Pada awal Mei setiap tahunnya, ada Festival Chunhyang, yang tertua di antara ratusan festival regional. Diluncurkan pada tahun 1931, di taman dan daya tarik lain daerah, perayaan memiliki berbagai acara, seperti kontes kecantikan, upacara pernikahan tradisional, lomba musik tradisional Korea dan banyak lagi.

Sekitar 20 menit berjalan kaki dari taman, ada Chunhyang Theme Park, daya tarik utama lain untuk melihat perjalanan Anda dalam pencarian jejak fiksi tapi masuk akal dari pasangan paling terkenal dalam sastra Korea.

Di sini, pengunjung dapat meminjam hanbok (pakaian tradisional Korea) untuk berfoto dengan pasangan mereka dalam peran pahlawan dari cerita tradisional.

Sama seperti Verona yang terkenal untuk festival musim panas tahunan opera, ‘The Arena di Verona Festival‘, kota Romeo dan Juliet Korea juga terkenal sebagai tempat kelahiran Dongpyeonje, genre opera rakyat Korea terkenal karena maskulin dan ornamen beratnya.

READ:  5 Kafe Buku Unik di Seoul

Tempat kelahiran pencetus Dongpyeonje Song Heung-rok, yang lahir sekitar tahun 1780, ialah Bijeon Village, Namwon. Ini dan di dekatnya Traditional Korean Music Mecca – sebuah hall seni pertunjukan dan museum musik tradisional – yang dikunjungi jika Anda ingin mengalami sesuatu yang benar-benar Korea.

Terletak di Sannae-myeon, sebuah desa yang damai yang dirangkul oleh kaki bukit Mount Jiri, candi Silsangsa merupakan salah satu kuil tertua, didirikan pada tahun 828. Tidak seperti kebanyakan candi tua di Korea, yang terletak jauh di dalam lembah, candi ini terletak di pusat sawah.

Hampir tidak ada candi-candi lain di Korea memiliki banyak National Treasures seperti di Silsangsa. Di antara warisannya adalah tiga cerita pagoda batu dari periode Silla Bersatu.

Meskipun tidak ada kereta yang berhenti di Stasiun Seodo lama (yang terletak sekitar 1 km dari Stasiun Seodo saat ini), kompleks stasiun tua telah direnovasi dengan gaya tahun 1930-an aslinya untuk digunakan sebagai lokasi syuting, dan menjadi tujuan lain yang populer untuk mengambil foto.

Di sekitar stasiun ada Honbul Literature Village, pusat memorial dari almarhum novelis Choi Myung-hee (1947-1998) dan novel karyanya, Honbul. Tentu saja tidak perlu banyak tahu tentang penulis dan karyanya untuk menikmati angin musim semi di taman kecil yang indah yang menggabungkan arsitektur tradisional dan tanaman hijau.

READ:  Tips Berbulan Madu Di Kapal Pesiar

Kelezatan yang paling terkenal dari Namwon adalah chueotang atau sup loach (ikan kecil air tawar), tetapi selama musim semi, sayuran (namul) yang dikumpulkan dari Mount Jiri juga sangat dianjurkan. Terletak di Jucheon-myeon, Eden Restaurant melayani delapan jenis namul segar untuk bibimbab.

Untuk sampai ke Namwon dari Seoul dengan KTX, tidak ada kereta langsung. Ambil KTX Iksan di Stasiun Yongsan. Dari Iksan, ada kereta Saemaeul atau Mugunghwa ke Namwon, menuju Yeosu.