Kebiasaan Tidur dari Seluruh Dunia

Loading...

kebiasaan tidurDari tidur siang di tempat kerja hingga tidur telanjang, manusia melakukan beberapa hal menarik dengan mata tertutup.

Sebuah penelitian baru dalam Journal of Neuroscience menunjukkan bahwa tidur dapat membantu melindungi terhadap kerusakan otak, terutama terhadap efek multiple sclerosis (MS) dan penyakit neurodegenerative lainnya.

Tapi, seperti yang Anda pasti tahu, tidak setiap malam diisi dengan delapan jam nyenyak tidur. Bahkan, jika Anda tinggal di Amerika Serikat atau Jepang, kemungkinan Anda mendapatkan tidur kurang dari orang lain.

Dalam studi tersebut, National Sleep Foundation mengamati kebiasaan tidur orang antara usia 25 dan 55 tahun di Amerika Serikat, Kanada, Meksiko, Inggris, Jerman, dan Jepang.

Survei menemukan bahwa Amerika dan Jepang mendapatkan 30 sampai 40 menit lebih sedikit tidur di hari kerja daripada rekan-rekan mereka di negara-negara lain.

Tidur Saat Bekerja

Dua-pertiga dari orang Jepang mendapatkan tidur kurang dari tujuh jam setelah bekerja keras seharian, itulah sebabnya mengapa banyak pekerja Jepang terlibat dalam tradisi budaya inemuri, atau tidur saat sedang bekerja.

Secara historis, itu dimaksudkan untuk menunjukkan bagaimana kelelahan seseorang karena bekerja begitu keras.

Tidur siang on-the-job dapat menawarkan banyak manfaat bagi pekerja. Para peneliti di NASA menemukan bahwa tidur siang lebih dari dua jam membantu memori kerja, jenis yang memungkinkan seseorang untuk fokus pada satu pekerjaan sekaligus menyimpan pekerjaan lain di belakang pikirannya.

READ:  Mengenal Alopecia dan Penyebab Kebotakan

Ini merupakan fungsi otak yang penting, terutama jika Anda bertugas di sebuah stasiun ruang angkasa ber-mil-mil jauhnya di atas Bumi.

Satu dari lima orang Amerika – yang biasanya dilarang untuk tidur siang di tempat kerja – melaporkan tidur kurang dari enam jam semalam selama pekan kerja, secara signifikan kurang dari tetangga mereka Kanada.

Bagaimana Dunia Terlelap

Sementara pekerja di seluruh dunia sering merasa lelah karena kurang tidur, sebenarnya ada banyak perbedaan budaya yang mempengaruhi bagaimana kita tidur.

“Tidur adalah inter-koneksi dalam dengan kesehatan dan kinerja, tetapi sering diabaikan oleh para peneliti, ” ujar pakar tidur Jan Born, profesor ilmu saraf perilaku di University of Tübingen di Jerman. “Jajak pendapat ini menunjukkan variasi budaya yang menarik tentang bagaimana kita mengatasi ritual biologis setiap malam ini.”

Fakta menarik dari survei National Sleep Foundation meliputi, dilansir dari HealthLine.com:

– Seperempat dari pemuda di Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris melaporkan jarang atau tidak pernah mendapatkan tidur malam yang baik selama seminggu bekerja, sementara 11 persen orang di Inggris mengatakan mereka tidak pernah mendapatkan istirahat malam yang layak, dua kali lebih banyak seperti di negara lain.

READ:  Tips Perawatan untuk Infeksi Telinga

– Enam puluh dua persen orang Meksiko dan 47 persen orang Amerika bermeditasi atau berdoa di jam sebelum tidur, sementara setidaknya dua pertiga dari semua orang yang disurvei menonton TV selama waktu itu.

– Sepertiga orang di Inggris melaporkan tidur telanjang. Menarik untuk diperhatikan karena sleepover terbesar di dunia diadakan 8 Maret 2008, di Kent, Inggris (1.626 peserta mengenakan piyama mereka.)

– Sebagian besar – antara 78 dan 92 persen – orang Meksiko, Jerman, Amerika, dan Inggris setuju mereka bisa rileks dan lebih mudah tidur jika kamar tidur mereka memiliki aroma segar menyenangkan. Sebanyak 80 persen keluar untuk memastikan kamar mereka memiliki bau yang memberikan rasa rileks sebelum berbaring istirahat.

“Memiliki aroma yang menyenangkan dan kamar tidur yang nyaman dapat berkontribusi terhadap kualitas tidur yang baik. Tidak peduli apa kewarganegaraan Anda, Anda akan menghabiskan sekitar sepertiga dari hidup Anda di tempat tidur,” kata CEO National Sleep Foundation, David Cloud. “Udara segar dan aroma yang menyenangkan adalah cara yang bagus untuk meningkatkan pengalaman tidur Anda.”

READ:  9 Khasiat Hebat Buah Mangga

Berapa Banyak Tidur yang Anda Perlukan?

Ada perdebatan tentang berapa banyak kebutuhan tidur seseorang setiap malam. Sementara delapan jam dianggap normal, itu bukan jumlah yang tepat untuk semua orang.

Misalnya, kaum muda dan orang tua sering membutuhkan lebih dari delapan jam per malam. Menurut National Sleep Foundation, anak usia sekolah membutuhkan setidaknya 10 jam setiap malam, sementara orang dewasa membutuhkan antara tujuh dan sembilan jam.

Jika Anda berpikir Anda mungkin menderita insomnia atau sleep apnea, bicarakan dengan dokter Anda tentang pengobatan yang diperlukan.