Madu Sebagai Nutrisi untuk Anak

Loading...

Madu Sebagai Nutrisi untuk AnakInformasi awal tentang penggunaan madu sebagai nutrisi tercatat sekitar 9 abad SM. Orang Jerman dan Yunani kuno memberikan susu yang dikombinasikan dengan madu dan mentega cair. Mereka memasukkan beberapa tetes madu ke dalam mulut bayi yang baru lahir sebelum ibu mulai menyusuinya.

Literatur pediatrik modern menguatkan metode obat lama yang dipraktekkan oleh masyarakat kuno dan menyarankan untuk menggunakan madu sebagai nutrisi bagi bayi.

Simak artikel berikut untuk tahu apa saja manfaat dan bagaimana aplikasinya, dilansir dari Mari.su.

Manfaat Madu

Madu dapat ditambahkan ke dalam susu ibu buatan untuk menyusui bayi prematur dan juga bayi yang mengalami penyakit kuning dan anemia hipokromik. Madu digunakan untuk mengobati infeksi, sembelit, mual dan lain-lain.

Madu memfasilitasi asimilasi protein dan lipid dan membuat kasein mengendap dalam bentuk partikel halus. Organisme dari anak membutuhkan makanan berkalori tinggi, karena pertumbuhan dan ketangkasan. Anak-anak juga diketahui suka makanan manis – kecenderungan intuitif untuk mengkompensasi hilangnya energi. Madu, sarat dengan kalori dan vitamin, yang berharga untuk pengembangan harmonik dan pemeliharaan kesehatan anak.

READ:  Kombinasi Masker Apel dan Madu Untuk Kesehatan Kulit

Madu memfasilitasi asimilasi kalium dan magnesium. Madu berwarna gelap meningkatkan jumlah hemoglobin dalam darah, meningkatkan nafsu makan dan membuat anak-anak merasa sehat. Madu fruktosa dimetabolisme dengan lebih baik dibanding laktosa susu. Beberapa bayi tidak dapat memetabolisme sakarosa, tapi madu dapat diasimilasi dengan baik, karena gulanya yang tidak perlu dimetabolisme oleh organisme.

Madu memiliki sifat pencahar. Sistem pencernaan anak-anak yang diberi madu bekerja dengan sangat baik, anak memiliki nafsu makan yang baik. Madu memudahkan munculnya gigi.

Banyak penulis mencatat sifat antianemik madu terutama madu berwarna gelap, yang menyebabkan peningkatan hemoglobin dalam darah, meningkatkan nafsu makan dan berat badan. Beberapa macam madu harum memiliki efek sedatif pada saraf anak-anak, membuat mereka tertidur segera setelah mengambil beberapa madu.

Aplikasi Madu

N.P. Noirish, yang mengamati 230 anak usia 7-15 meyakini pengaruh sehat madu bagi kesehatan anak. Menurutnya anak harus diberikan 1-2 sendok setiap hari. Cara terbaik untuk memberikan madu ialah mencampurkan 15 gram madu dengan segelas susu hangat, yang sangat efektif untuk mengobati sembelit, anemia, inkontinensia malam. Disarankan untuk mencampur madu ke dalam keju cottage, bubur, minuman, jamu decoctions dan infus. Minuman memiliki rasa yang menyenangkan, mereka lebih baik dimetabolisme, dan efek obatnya lebih tinggi.

READ:  7 Cara Memulihkan Kesehatan Setelah Sakit

M. Frenkel menyarankan untuk memberikan madu sebagai obat batuk: sebagian dari madu dan sebagian minyak zaitun hangat. Sesendok teh dari campuran harus diberikan beberapa kali sehari.

E.A. Ludyansky merekomendasikan anak dengan berbagai gangguan neurotik dengan mandi madu. Mandi madu dapat dikombinasikan dengan mandi konifera dan sage. Kontraindikasi untuk mandi madu ialah intoleransi madu, defisiensi jantung dan paru, penyakit darah, diabetes, tumor.

K.A. Kuzmina merekomendasikan untuk memasukkan madu ke dalam diet anak-anak, yang memiliki penyakit kelenjar. Dia menganggap madu dapat membantu mereka untuk pulih, berbeda dengan pendapat lain tidak yang tidak menyarankannya untuk dikonsumsi oleh anak selama penyakit ini. Pengecualian adalah untuk anak-anak yang memiliki hypersensitivitas terhadap madu. Dia mengatakan hal yang sama tentang anak-anak yang menderita diathesis.

Untuk menentukan hypersensitivitas terhadap madu, perlu untuk memberikan anak sejumlah kecil (setengah sendok teh) madu di awal. Jika tidak ada diatesis, ruam, erupsi kulit atau gejala lain, maka Anda dapat memberikan sesendok madu setiap hari.