9 Cara Sederhana Cegah Penyakit Alzheimer

Loading...

9 Cara Sederhana Cegah Penyakit AlzheimerPenderita penyakit Alzheimer terus bertambah, dan jumlah orang yang diproyeksikan mengembangkan penyakit ini diperkirakan akan meroket saat populasi penduduk semakin tua.

Meskipun ada beberapa pengobatan yang tampaknya efektif setelah serangan Alzheimer, peneliti di seluruh dunia menemukan cara mudah yang efektif untuk membantu mencegah penyakit mematikan tersebut.

Perubahan sederhana dalam gaya hidup dapat memangkas resiko Alzheimer dan bentuk demensia lainnya hingga lebih dari 50 persen, menurut para ilmuwan di Dementia Services Development Center, University of Stirling di Inggris.

Beberapa cara terbaik dan termudah untuk menurunkan resiko meliputi, dilansir dari Newsmax Health:

1. Ambil vitamin

Sebuah penelitian acak selama dua tahun di Oxford University menemukan bahwa pasien yang telah mengalami penurunan kognitif ringan dan mengambil vitamin B dalam dosis tinggi: B6, B12, dan asam folat, menunjukkan penyusutan otak lebih sedikit di daerah yang terkena penyakit dibandingkan mereka yang mengambil tablet plasebo.

Vitamin secara dramatis menurunkan kadar homosistein, asam amino yang terkait dengan penyakit Alzheimer, dan memperlambat penyusutan otak sebesar 90 persen.

2. Lindungi kepala Anda

Alzheimer’s Association mengatakan, “Tampaknya ada hubungan yang kuat antara resiko Alzheimer di masa depan dan trauma kepala yang serius, terutama ketika cedera melibatkan kehilangan kesadaran.” Kenakan sabuk pengaman, gunakan helm ketika berpartisipasi dalam olahraga, dan minimalkan resiko jatuh di rumah Anda.

READ:  Tetap Seksi di Usia 50 Tahun!

3. Konsumsi ikan

Ikan berminyak, air dingin, seperti salmon, tuna, dan sarden, kaya akan asam lemak omega-3, yang menjaga otak sehat. Orang yang memperoleh asupan omega-3 harian (Anda juga dapat memilih suplemen) memiliki resiko lesi otak 26 persen lebih rendah yang menyebabkan demensia bila dibandingkan dengan mereka yang menghindarinya.

4. Nikmati segelas anggur merah

Selama bertahun-tahun, penelitian telah menunjukkan hubungan antara penurunan resiko Alzheimer dan konsumsi anggur merah. Sekarang, para ilmuwan telah menemukan kaitan keduanya.

Faktor utama resiko genetik untuk Alzheimer adalah protein yang disebut ApoE4. Para peneliti di Buck Institute menemukan bahwa gen ApoE4 secara dramatis mengurangi jumlah protein “anti-penuaan” yang disebut SIRT1, dan peningkatan jumlah SIRT1 mencegah pembentukan protein phospho-tau dan amyloid-beta yang membentuk plak lengket yang merupakan ciri Alzheimer. Resveratrol, yang ditemukan dalam anggur merah, tampaknya meningkatkan produksi SIRT1 .

5. Tetap sederhana

Pesta minuman keras secara signifikan meningkatkan resiko Alzheimer pada orang dewasa yang lebih tua, menurut para peneliti Inggris. Mereka yang berusia 65 tahun dan minum berat setidaknya dua kali sebulan, 250 persen lebih mungkin mengalami penurunan dramatis dalam kemampuan kognitif dan kehilangan memori.

READ:  4 Cara Tradisional Menghilangkan Kutil

Studi lain menunjukkan bahwa minum lebih dari dua gelas sehari menyebabkan Alzheimer lebih cepat menyerang hingga 4,8 tahun.

6. Menari

Sebuah penelitian di Albert Einstein College of Medicine menemukan bahwa sementara membaca mengurangi resiko demensia pada mereka yang berusia 75 tahun dan lebih tua, kebiasaan menari memotong resiko sebesar 76 persen – lebih banyak dari kegiatan belajar, mental atau fisik. Para ahli percaya menari sangat efektif karena menggabungkan aktivitas mental dan fisik yang intensif.

7. Konsumsi kari

Kari, dan hidangan populer lainnya di seluruh India dan Asia Tenggara, mengandung bumbu kunyit, utamanya bahan aktif curcumin. Sebuah studi di University of California, Los Angeles, menemukan bahwa curcumin memperlambat penumpukan plak amyloid – salah satu penanda Alzheimer – di otak , dan University of Illinois peneliti menemukan bahwa curcumin melindungi sel dari kerusakan yang disebabkan oleh beta-amyloid .

8. Makan cokelat

Sebuah penelitian terbaru di Harvard Medical School menemukan bahwa orang yang lebih tua yang mengkonsumsi cokelat setiap hari memiliki peningkatan kemampuan berpikir serta aliran darah ke otak. Peserta dengan gangguan aliran darah ke otak, yang rata-rata berusia 73 tahun, minum dua cangkir cokelat panas setiap hari selama 30 hari. Di akhir penelitian, ada peningkatan 8,3 persen dalam aliran darah serta perbaikan pada tes kognitif.

READ:  5 Cara Mencegah Depresi Secara Alami

Para peneliti percaya bahwa antioksidan dalam cokelat yang disebut flavanol dapat bekerja dengan melindungi neuron dari cedera dan meningkatkan interaksi struktur molekul yang terlibat dalam memori serta dengan meningkatkan aliran darah.

9. Tidur

Para peneliti di Johns Hopkins menemukan bahwa tidak mendapatkan cukup tidur berkualitas terkait dengan tanda-tanda pertama dari penyakit Alzheimer. Orang-orang yang melaporkan tidur bermasalah atau tidur kurang memiliki kadar plak beta amyloid dalam otak mereka. Studi lain yang dipublikasikan dalam jurnal Science menemukan bahwa tidur membersihkan limbah dan racun di otak.