8 Obat yang Tidak Akan Dikonsumsi Dokter

Loading...

8 Obat yang Tidak Akan Dikonsumsi DokterSetiap dokter tahu bahwa ada dua jenis obat terlaris: Obat yang populer karena efektivitasnya dan obat yang banyak terjual karena kampanye pemasaran perusahaan obat besar. Obat jenis kedua adalah obat yang banyak dihindari dokter.

“Obat ini dapat membunuh lebih banyak daripada membantu mereka,” kata Jacob Teitelbaum, MD, penulis buku laris “Real Cause, Real Cure,” dilansir dari Newsmax Health.

Berikut adalah delapan obat yang tidak akan diambil dokter ketika berhadapan dengan masalah kesehatan mereka sendiri:

Advair

Obat asma ini telah diperkirakan berkontribusi terhadap 5.000 kematian terkait asma setiap tahunnya karena bahan aktifnya, beta-agonist (LABA) salmeterol, dapat benar-benar membuat serangan malah memburuk. Dr. Teitelbaum menyarankan untuk menyelidiki akar penyebab asma dengan menunjukkan dengan tepat alergi atau kekurangan gizi seperti rendahnya vitamin C. Sebagai alternatif, ia menyarankan mengobati kondisi dengan herbal anti-inflamasi, boswellia.

Avandia

Mengobati diabetes tipe 2 dengan Avandia, (rosiglitazone) bisa berbahaya, kata Dr. Teitelbaum. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang mengambil obat ini untuk membantu mengontrol diabetes selama setidaknya satu tahun mengalami peningkatan resiko gagal jantung 109 persen. Teitelbaum mengatakan obat diabetes yang terdahulu, metformin, bekerja dengan baik dan lebih aman.

READ:  Mari Kenali Gejala Alergi Dingin dan Cara Meringankannya

Celebrex

Pereda nyeri ini telah dikaitkan dengan kerusakan ginjal dan hati. Menurut sebuah studi tahun 2005, mereka yang mengkonsumsi 200 miligram Celebrex dua kali sehari memiliki lebih dari dua kali lipat resiko kematian akibat penyakit jantung. Orang-orang yang mengambil dua kali lebih banyak memiliki resiko tiga kali lipat.

Curcumin dan boswellia merupakan herbal alternatif yang lebih membantu meringankan rasa nyeri dan lebih aman.

Ketek

Antibiotik ini, secara umum disebut telithromycin, dapat menyebabkan kerusakan hati yang tiba-tiba dan serius. Empat kasus fatal penggunaan narkoba telah dilaporkan. Obat ini telah diresepkan secara tradisional untuk infeksi saluran pernapasan, namun pada tahun 2007 FDA membatasi penggunaan Ketek pada pengobatan pneumonia. Tanyakan pada dokter mengenai alternatif yang khusus untuk infeksi Anda, saran Dr. Lewati Lenz, seorang apoteker yang berbasis di Florida.

Prilosec dan Nexium

Perintang asam lambung ini telah dikaitkan dengan osteoporosis dan dapat meningkatkan resiko patah tulang pinggul. Obat ini juga dapat meningkatkan resiko pneumonia. “Tubuh Anda membutuhkan sejumlah asam lambung,” kata Dr. Teitelbaum. “Ketika Anda mulas, itu berarti Anda menderita pencernaan yang buruk. Coba enzim pencernaan nabati atau gunakan saus salad berbasis cuka untuk membantu memadamkannya. Minum sedikit diet cola juga dapat membantu pencernaan.”

READ:  Mengenal Lebih Dekat Khasiat Sehat Buah Pir

Pseudoephedrine

Dekongestan populer ini dapat meningkatkan tekanan darah dan denyut jantung dan telah dikaitkan dengan serangan jantung dan stroke. Gunakan larutan saline untuk membersihkan saluran hidung dan tingkatkan asupan vitamin C, kata Dr. Teitelbaum.

Visine

Cary Silverman, M.D., direktur medis EyeCare 20/20 di East Hanover, N.J., menyatakan Visine bekerja baik menyingkirkan mata merah, tapi masalahnya adalah ketika Anda berhenti mengambilnya. Ia menyarankan untuk menggunakan tetes air mata buatan terlebih dulu. Jika tidak berhasil, beberapa tetes alergi OTC seperti Zaditor bekerja dengan baik. “Jika hal ini tidak menyelesaikan masalah, saatnya untuk berkonsultasi dengan dokter mata Anda.”

Stephen Sinatra, MD, seorang ahli jantung, mengatakan bahwa Avandia, Celebrex, dan Pseudoefedrin adalah tiga masalah yang paling mengganggunya. “Avandia, karena perannya dalam gagal jantung kongestif, Celebrex karena menyebabkan penebalan darah; dan Pseudoefedrin karena merupakan vasokonstriktor kuat yang dapat merusak jaringan.”