Terapi Cahaya untuk Depresi dan Gangguan Lainnya

Loading...

Terapi Cahaya untuk Depresi dan Gangguan LainnyaTerapi cahaya terang , atau lebih sering disebut sebagai terapi cahaya, menjadi pilihan pengobatan yang populer bagi individu yang ingin memperbaiki gejala gangguan mood. Cari tahu lebih lanjut tentang pengobatan alternatif ini dan apa yang bisa Anda lakukan, dilansir dari Symptom Find.

Apa itu Terapi Cahaya?

Terapi cahaya adalah pengobatan untuk pasien yang menderita gangguan afektif musiman, depresi dan kondisi serupa lainnya. Perlakuan dengan memaparkan pasien pada lampu neon buatan tingkat intens.

Lampu neon ditempatkan dalam kotak perlakuan khusus. Sebuah layar ditempatkan di atas kotak untuk meredakan sinar neon. Kotak perlakuan ditempatkan pada meja di suatu area tertentu, biasanya di dekat tempat tidur, kursi yang nyaman atau meja kerja. Terapi meliputi individu penerima terapi yang duduk di dekat kotak.

Lampu dinyalakan dan individu dapat terlibat dalam kegiatan apapun yang diinginkan, seperti membaca, menulis, makan, mendengarkan musik atau kegiatan lain yang dapat dilakukan. Kepala dan tubuh diposisikan sehingga menghadap cahaya sedangkan mata tetap terbuka. Hindari melihat kotak cahaya secara langsung. Fokus ditempatkan pada kegiatan yang dilakukan di bawah cahaya bukan pada cahaya itu sendiri.

READ:  Mengungkap Kandungan Berbahaya dari Bir

Bagaimana cara kerjanya?

Lampu neon yang digunakan selama terapi cahaya meniru sinar matahari alami di luar ruangan. Telah lama diketahui bahwa pasien yang menderita gangguan afektif musiman, depresi dan gangguan suasana hati lainnya sering melaporkan peningkatan kondisi saat terkena sinar matahari alami. Untuk alasan ini, banyak dokter menginstruksikan pasien untuk menghabiskan waktu sebanyak mungkin di luar ruangan dengan harapan meningkatkan suasana hati.

Cahaya diyakini mempengaruhi secara positif bahan kimia dalam otak yang bertanggung jawab terhadap perubahan mood, sehingga menurunkan gejala depresi dan perubahan suasana hati.

Alasan yang mendasari mengapa cahaya memiliki efek mendalam pada kimia otak masih belum jelas. Akan tetapi, efek fisiologis cahaya telah didokumentasikan dengan baik. Tes darah menunjukkan penurunan yang signifikan pada kadar melatonin dari pasien yang menerima pengobatan terapi cahaya. Banyak ahli menduga bahwa ketidakseimbangan melatonin, hormon yang bertanggung jawab pada siklus bangun/tidur internal, merupakan penyebab yang mendasari fluktuasi tingkat suasana hati individu yang menderita gangguan mood dan lainnya.

READ:  10 Alasan Anda Harus Minum Jus Wortel

Lamanya waktu terapi bervariasi antara individu, tergantung pada kebutuhan spesifik.
Terapi cahaya harus dihindari selama jam malam jika bisa mengganggu tidur. Sebagian besar orang menemukan bahwa mereka meraih hasil maksimal ketika menjalani perawatan terapi cahaya di pagi hari.

Efek Samping

Mayoritas individu yang mendapatkan terapi cahaya tidak mengalami efek samping. Individu yang mengalami efek samping, mayoritas berupa efek samping ringan yang pergi dengan cepat. Efek samping ringan biasanya dapat dikelola dengan hanya mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan di dekat kotak cahaya, meningkatkan jarak antara individu dan kotak cahaya atau menyesuaikan tingkat cahaya yang dipancarkan.

Efek samping ringan yang telah dilaporkan dengan terapi cahaya termasuk sakit kepala, sakit mata, iritabilitas, mual, mulut kering, gelisah, hiperaktif, dan masalah tidur.

Amankah untuk semua orang?

Ada beberapa individu yang tidak harus menggunakan terapi cahaya. Meskipun tidak ada kontraindikasi yang dilaporkan dengan penggunaan terapi cahaya selama kehamilan, ibu hamil dan menyusui harus menghindari perawatan sampai studi lebih lanjut dilakukan.

READ:  Tips Mengkonsumsi Antidepresan

Individu yang menderita sensitivitas cahaya harus menghindari terapi cahaya, sebagaimana seharusnya mereka yang memiliki kondisi yang membuat kulit sensitif terhadap sinar matahari, seperti Lupus.

Obat-obat tertentu dapat meningkatkan sensitivitas terhadap sinar matahari, sehingga individu harus mengungkapkan setiap obat mereka mengambil dengan dokter mereka sebelum memulai terapi cahaya. Seperti halnya pengobatan lainnya, selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum memulai terapi cahaya.