Definisi Kehamilan Ektopik

Loading...

Definisi Kehamilan EktopikPada kehamilan normal, ovarium Anda melepaskan telur ke dalam tuba fallopi. Setelah bertemu dengan sperma, telur yang dibuahi bergerak ke dalam rahim dan terus tumbuh selama 9 bulan ke depan. Namun, lebih dari 1 dalam setiap 50 kehamilan, telur yang dibuahi tetap berada di tuba fallopi.

Hal ini disebut kehamilan ektopik atau kehamilan tuba, merupakan kondisi yang dapat mengancam jiwa.

Paling sering , kehamilan ektopik terjadi dalam beberapa minggu pertama kehamilan . Anda bahkan mungkin tidak tahu bahwa Anda sedang hamil. Dokter biasanya menemukannya pada minggu ke-8 kehamilan.

Resiko kesehatan utama kehamilan ektopik pecah, menyebabkan pendarahan internal. Sebelum abad ke-19, tingkat kematian akibat kehamilan ektopik melebihi 50%. Pada akhir abad ke-19, angka kematian turun menjadi lima persen karena intervensi bedah. Statistik menunjukkan bahwa kemajuan dalam deteksi dini saat ini, angka kematian telah meningkat menjadi kurang dari lima dalam 10.000 kasus.

Tingkat kelangsungan hidup dari kehamilan ektopik meningkat meskipun kejadian kehamilan ektopik juga meningkat. Alasan utama untuk hasil yang buruk adalah kegagalan untuk mencari bantuan medis sedari awal. Kehamilan ektopik tetap menjadi penyebab utama kematian yang berhubungan dengan kehamilan pada trimester pertama kehamilan.

READ:  Memilih Produk Perawatan Kulit Selama Kehamilan

Dalam kasus yang jarang terjadi, kehamilan ektopik dapat terjadi pada saat yang sama dengan kehamilan intrauterin. Hal ini disebut sebagai kehamilan heterotopik. Insiden kehamilan heterotopik telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena meningkatnya penggunaan IVF (in vitro fertilization) dan teknologi reproduksi bantuan lain (assisted reproductive technologies, ART).

Tanda-Tanda dan Gejala

Tanda-tanda dan gejala klasik dari kehamilan ektopik meliputi:

– Sakit perut
– Tidak adanya periode menstruasi (amenorrhea)
– Pendarahan vagina atau pendarahan intermiten (bercak).

Wanita mungkin tidak menyadari bahwa dia hamil. Ini merupakan gejala khas yang terjadi pada kehamilan ektopik yang pecah (yang disertai dengan pendarahan internal yang parah) dan kehamilan ektopik yang tidak pecah. Namun, sementara gejala-gejala tersebut menunjukkan kehamilan ektopik, tidak berarti bahwa kehamilan ektopik selalu ada dan dapat mewakili kondisi lain. Bahkan, gejala ini juga terjadi dengan ancaman aborsi (keguguran) pada kehamilan bukan ektopik.

Tanda-tanda dan gejala kehamilan ektopik biasanya terjadi enam sampai delapan minggu setelah periode menstruasi normal terakhir, tetapi dapat juga terjadi di kemudian hari jika kehamilan ektopik tidak terletak pada tuba fallopi. Gejala lain dari kehamilan (misalnya, mual dan ketidaknyamanan payudara, dll) juga dapat hadir pada kehamilan ektopik.

READ:  Efek Samping dari Obat Kolesterol

Lemah, pusing, dan jatuh pingsan saat berdiri bisa menjadi tanda-tanda pendarahan internal yang serius dan tekanan darah rendah akibat kehamilan ektopik yang pecah dan memerlukan perhatian medis segera. Sayangnya, 15 sampai 20 persen wanita dengan pendarahan kehamilan ektopik tidak menyadari bahwa mereka memiliki gejala kehamilan ektopik. Diagnosis tertunda sampai wanita menunjukkan tanda-tanda syok (misalnya, tekanan darah rendah, denyut nadi lemah dan cepat, kulit pucat dan kebingungan) dan sering dibawa ke bagian gawat darurat, situasi ini merupakan keadaan darurat medis.

Pengobatan

Jika dokter mencurigai bahwa tuba fallopi telah pecah, operasi darurat diperlukan untuk menghentikan pendaraha . Dalam beberapa kasus, tuba fallopi dan ovarium bisa rusak dan harus diangkat. Jika tabung tuba belum pecah dan kehamilan tidak berkembang sangat jauh , operasi laparoskopi mungkin diperlukan untuk mengangkat embrio dan memperbaiki kerusakan.

Dalam beberapa kasus , obat-obatan dapat digunakan untuk menghentikan pertumbuhan jaringan kehamilan.

Setelah pengobatan, Anda biasanya harus melakukan tes darah tambahan untuk memastikan bahwa seluruh kehamilan tuba telah diangkat. Tes darah mendeteksi tingkat hCG, hormon yang dihasilkan selama kehamilan.