Ini Dia Penyebab BAB Berdarah!

Loading...

Ini Dia Penyebab BAB Berdarah!Pendarahan pada sistem pencernaan lebih sering menunjukkan gejala dari suatu masalah, bukannya penyakit itu sendiri. Kebanyakan penyebab pendarahan terkait dengan kondisi yang dapat disembuhkan atau dikendalikan, seperti wasir.

Penyebab perdarahan mungkin tidak serius, tapi sangat penting untuk menemukan sumber pendarahan. Sistem pencernaan atau gastrointestinal meliputi kerongkongan, lambung, usus kecil, usus besar, rektum, dan anus.

Pendarahan dapat berasal dari satu bidang atau lebih – dari daerah kecil seperti maag pada lapisan perut atau masalah yang lebih menyebar seperti radang usus besar.

Pendarahan kadang-kadang dapat terjadi tanpa Anda menyadarinya. Jenis pendarahan tersembunyi karena tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Untungnya, tes sederhana dapat mendeteksi darah yang tersembunyi dalam tinja.

Penyebab 

Pendarahan dari sistem pencernaan bawah (usus besar, rektum, dan anus) dapat disebabkan oleh:

– Wasir. Ini mungkin merupakan penyebab paling umum dari terlihatnya darah di saluran pencernaan yang lebih rendah, terutama darah yang muncul berwarna merah cerah. Wasir adalah pembuluh darah yang membesar di daerah anal yang bisa pecah dan menghasilkan darah merah.
Anal fissure. Robekan pada lapisan anus juga bisa menyebabkan pendarahan. Hal ini juga sering sangat menyakitkan.
– Polip usus. Ini adalah pertumbuhan yang dapat terjadi di usus besar. Ini bisa menjadi cikal bakal kanker dan dapat menyebabkan pendarahan.
– Kanker kolorektal.
– Infeksi usus. Peradangan dan diare berdarah bisa terjadi akibat infeksi usus.
– Kolitis ulserativa. Peradangan dan pendarahan ekstensif pada permukaan dari ulserasi kecil dapat menjadi penyebab munculnya dalam tinja.
– Penyakit Crohn. Kondisi kronis ini juga menyebabkan peradangan dan dapat mengakibatkan pendarahan rektum.
– Penyakit divertikular.
– Kelainan pembuluh darah. Saat bertambah tua, kelainan bisa terjadi pada pembuluh darah dari usus besar, yang dapat mengakibatkan pendarahan berulang.
Ischemic colitis. Diare berdarah, sering dikaitkan dengan sakit perut, dapat disebabkan oleh berkurangnya aliran darah ke usus, yang mengakibatkan iskemia, atau oksigen tidak cukup, dan kerusakan sel-sel lapisan usus.

READ:  Pencegahan dan Saran Atasi Buang Air Besar Berdarah Selama Kehamilan

Diagnosis

Jika ada pendarahan di saluran pencernaan Anda, doktermungkin akan melakukan endoskopi. Endoskopi adalah prosedur umum yang memungkinkan dokter untuk secara langsung melihat lokasi pendarahan. Dalam banyak kasus, dokter dapat menggunakan endoskopi untuk mengobati penyebab pendarahan juga.

Endoskopi adalah suatu instrumen yang fleksibel yang dapat dimasukkan melalui mulut atau dubur untuk memungkinkan visualisasi (dan kemungkinan pengambilan sampel jaringan atau biopsi, atau pengobatan) dari bidang yang menjadi perhatian.

Pengobatan

Setelah penyebab yang mendasari pendarahan diidentifikasi, sebagian besar orang dapat diobati secara efektif.

Penggunaan endoskopi telah tumbuh dan sekarang memungkinkan dokter untuk melihat tidak hanya situs pendarahan tapi juga dapat langsung menerapkan terapi. Berbagai terapi endoskopik berguna untuk mengobati perdarahan saluran pencernaan.

Teknik endoskopik tidak selalu mengontrol pendarahan, kadang-kadang diperlukan pembedahan untuk mengontrol pendarahan aktif yang parah atau berulang.