Panduan Kesehatan Pada Saat Banjir

Loading...

BanjirBanjir

Curah hujan tinggi di tahun ini menimbulkan banjir di mana-mana.  Datangnya banjir diikuti dengan ancaman penyakit seperti diare, gatal-gatal, muntaber, DBD dan lain sebagainya. Kami berbagi tips menghadapi banjir demi menjaga kesehatan Anda dan keluarga, dikutip dari americanfamilysafety.com.

Kuman dan zat berbahaya dapat memasuki tubuh Anda dalam beberapa cara, melalui udara, makanan dan minuman ataupun melalui kulit.

– Anda dapat menghirup kontaminan melalui paru-paru Anda. Ini termasuk virus udara, produk minyak yang menguap, spora jamur, infeksi nyamuk, dan asap dari kebakaran.

– Anda dapat menelan makanan atau air yang terkontaminasi. Makanan apapun yang telah disentuh banjir, termasuk kaleng yang belum dibuka atau disegel paket juga menempatkan Anda pada resiko, sebagai wadah yang telah terkena bakteri.

– Kuman dapat menembus kulit jika Anda memiliki luka terbuka atau ruam. Jika air mengandung bakteri, maka akan menjadi tempat berkembang biak bagi penyakit. Anda dapat terkena dermatitis (radang kulit), dan jika kaki Anda telah terendam air yang terkontaminasi dan tetap basah untuk jangka waktu yang panjang, Anda berisiko terkena immersion foot.

Banjir dapat mengandung pestisida, herbisida dan timah/logam berat. Selain itu, Anda juga beresiko terluka karena melewati puing-puing tajam atau saat kaki Anda terperangkap dalam lubang. Kabel listrik yang jatuh karena angin kencang juga mungkin tersembunyi di dalam air dan mungkin masih membawa muatan listrik.

READ:  5 Manfaat Kesehatan Lidah Buaya

Untuk memperkecil resiko:

– Hindari daerah banjir, jika memungkinkan.
– Menjaga kebersihan yang layak, seperti mencuci tangan dan mandi, setelah situasi memungkinkan. Cuci tangan hingga bersih setelah bersentuhan dengan daerah yang terkontaminasi. Asumsikan bahwa semua yang telah bersentuhan dengan air banjir berada dalam kategori ‘terkontaminasi’.
– Jangan pernah lupa mematikan kran air di rumah Anda untuk mencegah bertambahnya volume air banjir.
– Kenakan sarung tangan dan sepatu boot karet untuk melindungi tangan dan kaki.
– Memahami semua resiko kesehatan potensial dan kemudian ambil tindakan pencegahan untuk meminimalkannya.

Banjir mungkin mengandung bahan kotoran dari sistem pembuangan limbah yang meluap dan produk sampingan pertanian dan industri. Meskipun kulit tidak melakukan kontak dengan air banjir, dengan sendirinya, menimbulkan resiko kesehatan yang serius, ada beberapa resiko penyakit dari makanan atau minuman yang terkontaminasi oleh air banjir.

Jika Anda memiliki luka yang terbuka, jagalah agar tetap sebersih mungkin dengan mencuci dengan sabun untuk mengendalikan infeksi. Jika luka menjadi kemerahan dan bengkak, carilah bantuan medis segera.

READ:  Waspadai Penyakit Akibat Banjir

(photo: newshopper.sulekha.com)