Mengenal Sistem Kekebalan Tubuh

Loading...

limfositLimfosit – sejenis sel darah putih yang melawan infeksi

Apa itu sistem kekebalan?

Fungsi dari sistem kekebalan tubuh adalah untuk menjaga dari mikroorganisme penyebab penyakit, seperti bakteri, virus, dan jamur tertentu, keluar dari tubuh, dan menghancurkannya. Sistem kekebalan tubuh terdiri dari jaringan yang kompleks dan penting dari sel dan organ yang melindungi tubuh dari infeksi.

Organ-organ yang terlibat dengan sistem kekebalan tubuh disebut organ limfoid, yang mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan, dan pelepasan limfosit (suatu jenis sel darah putih). Pembuluh darah dan pembuluh limfatik adalah bagian penting dari organ limfoid, karena mereka membawa limfosit ke dan dari daerah yang berbeda dalam tubuh. Setiap organ limfoid memainkan peran dalam produksi dan aktivasi limfosit.

Organ limfoid meliputi:

– adenoid (dua kelenjar yang terletak di bagian belakang rongga hidung)
– appendix (tabung kecil yang terhubung ke usus besar)
– pembuluh darah (arteri, vena, dan kapiler di mana darah mengalir)
– sumsum tulang (jaringan, lembut lemak yang ditemukan dalam rongga tulang)
– kelenjar getah bening (organ kecil yang berbentuk seperti kacang-kacangan, yang terletak di seluruh tubuh dan terhubung melalui pembuluh limfatik)
– pembuluh limfatik (jaringan saluran di seluruh tubuh yang membawa limfosit ke organ limfoid dan aliran darah)
– tambalan peyer (jaringan limfoid di usus kecil)
– limpa (organ sebesar kepalan tangan terletak di rongga perut)
– timus (dua lobus yang bergabung di depan trakea di belakang tulang dada)
– amandel (dua massa oval di bagian belakang tenggorokan)

READ:  10 Kebiasaan Buruk yang Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Apa itu limfosit?

Limfosit – sejenis sel darah putih yang melawan infeksi – sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh yang efektif. Limfosit melakukan “patroli” tubuh untuk mikroorganisme menular.

Bagaimana limfosit terbentuk?

Semua sel, termasuk sel-sel kekebalan tubuh seperti limfosit, diproduksi dalam sumsum tulang (jaringan lemak halus yang ditemukan dalam rongga tulang). Sel-sel tertentu akan menjadi bagian dari kelompok limfosit, sementara yang lain akan menjadi bagian dari jenis lain sel-sel imun yang dikenal sebagai fagosit. Setelah limfosit terbentuk, beberapa akan terus matang di sumsum tulang dan menjadi sel “B”. Limfosit lain akan menyelesaikan pematangan mereka di timus dan menjadi sel “T”. Sel B dan T adalah dua kelompok utama limfosit yang mengenali dan menyerang mikroorganisme menular.

Setelah matang, sebagian limfosit akan ditempatkan di organ limfoid, sementara yang lain akan melakukan perjalanan terus menerus ke seluruh tubuh melalui pembuluh getah bening dan aliran darah.

Bagaimana limfosit melawan infeksi?

Meskipun setiap jenis limfosit melawan infeksi secara berbeda, tujuan melindungi tubuh dari infeksi tetap sama. Sel B benar-benar menghasilkan antibodi spesifik untuk mikroorganisme menular tertentu, sedangkan sel T membunuh mikroorganisme menular dengan membunuh sel-sel tubuh yang terkena. Selain itu, sel T melepaskan bahan kimia, yang disebut limfokin, yang memicu respon kekebalan tubuh untuk memerangi kanker atau virus, misalnya.

READ:  Cemilan Sehat yang Dapat Meningkatkan Kekebalan Tubuh Anak

Jenis lain dari sel darah putih, seperti fagosit dan sel sitotoksik (sel pembunuh alami), benar-benar membunuh mikroorganisme menular dengan “melahap”nya.

Apa itu kekebalan alami?

Sistem kekebalan tubuh memiliki tanggung jawab yang berbeda. Sistem kekebalan tubuh tidak hanya memberikan perlindungan dari infeksi melalui penghalang alami, tetapi juga menyesuaikan diri untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi dengan “mengingat” mikroorganisme menular dari paparan sebelumnya. Tingkat dan lamanya kekebalan tergantung pada jenis dan jumlah antigen dan bagaimana ia masuk ke dalam tubuh.

Kekebalan alami dibuat oleh penghadang alami tubuh, seperti kulit, dan zat pelindung di mulut, saluran kemih, dan pada permukaan mata. Tipe lain dari kekebalan alami adalah dalam bentuk antibodi yang diwariskan dari ibu ke anak.

Kekebalan yang diperoleh (bukan bawaan) berkembang melalui paparan mikroorganisme asing, racun, dan/atau benda asing tertentu), yang “diingat” oleh sistem kekebalan tubuh. Ketika antigen yang masuk dalam tubuh lagi, sistem kekebalan tubuh “ingat” persis bagaimana untuk menanggapinya, seperti dengan cacar air. Sekali seseorang terkena cacar air atau vaksin cacar air, sistem kekebalan tubuh akan menghasilkan antibodi spesifik terhadap cacar. Ketika itu orang yang sama terkena cacar lagi, sistem kekebalan tubuh akan memicu pelepasan antibodi cacar tertentu untuk melawan penyakit.

READ:  7 Cara Mudah Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh

Apa itu gangguan sistem kekebalan tubuh?

Ketika sistem kekebalan tubuh tidak berfungsi dengan baik, tubuh menjadi rentan terhadap berbagai penyakit. Alergi dan hipersensitivitas terhadap zat tertentu dianggap gangguan sistem kekebalan tubuh. Selain itu, sistem kekebalan tubuh memainkan peran dalam proses penolakan transplantasi organ atau jaringan. Contoh lain dari gangguan kekebalan termasuk:

– kanker dari sistem kekebalan tubuh
– penyakit autoimun, seperti diabetes juvenile, rheumatoid arthritis, dan anemia
– kekebalan tubuh yang kompleks, seperti virus hepatitis dan malaria, penyakit immunodeficiency, seperti acquired immunodeficiency syndrome (AIDS).

(photo: blog.uad.ac.id)