Bagaimana Cara Imunoterapi Bekerja?

Loading...

immunotherapyImunoterapi, revolusi melawan kanker

Salah satu tujuan langsung dari penelitian imunologi adalah pengembangan metode untuk memanfaatkan dan meningkatkan kecenderungan alami tubuh untuk bertahan terhadap tumor ganas. Imunoterapi merupakan senjata yang kuat dalam gudang pengobatan antikanker.

Cara Imunoterapi Bekerja

Studi menunjukkan bahwa imunoterapi dapat bekerja dalam cara berikut:

– Menguatkan sistem kekebalan tubuh
– Menghasilkan aktivitas anti-kanker
– Mengurangi efek samping dari pengobatan kanker lainnya
– Meningkatkan kualitas hidup

Sitokin

Sitokin adalah istilah umum yang digunakan untuk berbagai macam protein regulasi yang diproduksi dan disekresikan oleh sel-sel dan digunakan untuk berkomunikasi dengan sel lainnya.

Sitokin adalah pembawa pesan kimia yang beragam dan kuat yang disekresikan oleh sel-sel dari sistem kekebalan tubuh. Mereka adalah kepala sinyal komunikasi dari sel T. Sitokin termasuk interleukin, faktor pertumbuhan, dan interferon. Interferon dan interleukin adalah contoh dari imunoterapi pertama untuk kanker yang dikembangkan beberapa dekade lalu.

Interferon

Interferon milik sekelompok protein yang dikenal sebagai sitokin. Mereka diproduksi secara alami oleh sel-sel darah putih sebagai respon terhadap virus, bakteri, atau penyusup asing lainnya. Mereka dibuat dalam tubuh, tetapi juga dapat diproduksi di laboratorium.

– Interferon-alfa merupakan obat kemoterapi yang berbeda – ia sebenarnya merupakan bagian alami dari sistem kekebalan tubuh. Ia menempel pada sel-sel lain dan menyebabkan serangkaian kompleks perubahan (banyak yang tidak diketahui), termasuk memperlambat laju pembelahan sel dan mengurangi kemampuan sel untuk melindungi mereka dari sistem kekebalan tubuh.

READ:  Mengenal Kanker Payudara pada Pria

– Interferon-beta dan interferon-gamma merupakan jenis interferon lainnya.

Interleukin

Seperti interferon, interleukin (ILS) adalah sitokin yang terjadi secara alami dalam tubuh dan dapat dibuat di laboratorium.

– IL-2 sering digunakan untuk mengobati kanker ginjal dan melanoma

Interleukin-2 adalah jenis protein yang disebut sitokin yang berfungsi meningkatkan produksi dan fungsi dari berbagai komponen dari sistem kekebalan tubuh.

Protein ini biasanya diproduksi dalam tubuh, tetapi dalam jumlah kecil. Dengan meningkatkan kadar IL-2, peningkatan komponen sistem kekebalan tubuh (terutama sel T dan sel pembunuh alami) akan meningkatkan serangan terhadap sel-sel kanker.

Colony-Stimulating Factor

Colony-stimulating factor (CSFs) (kadang-kadang disebut faktor pertumbuhan hematopoietik) biasanya tidak langsung mempengaruhi sel-sel tumor, melainkan, mereka mendorong sel-sel induk sumsum tulang untuk membagi dan berkembang menjadi sel-sel darah putih, trombosit, dan sel darah merah. Sumsum tulang sangat penting untuk sistem kekebalan tubuh karena itu adalah sumber dari semua sel-sel darah.

Stimulasi sistem kekebalan tubuh dengan CSFs dapat bermanfaat bagi pasien yang menjalani pengobatan kanker karena mereka dapat merangsang pertumbuhan sel darah merah dan putih yang telah dihancurkan oleh obat kemoterapi.

CSF ini sendiri dapat menghasilkan efek samping sehingga mereka harus digunakan hanya bila diperlukan dan pasien menggunakan mereka harus dipantau ketat.

Vaksin Kanker

Vaksin kanker merujuk pada vaksin yang memperlakukan kanker yang ada atau mencegah perkembangan kanker pada beberapa individu yang beresiko tinggi. Vaksin yang mengobati kanker yang ada dikenal sebagai terapi vaksin kanker. Vaksin kanker pertama kali diuji pada tahun 1970 pada melanoma, namun masih dianggap eksperimental untuk sebagian besar.

READ:  Manfaat Dan Khasiat Bunga Mawar

Vaksin Sel Tumor

Vaksin sel tumor yang terdiri dari sel-sel kanker yang sebenarnya telah diangkat dari pasien selama operasi. Sel-sel diperlakukan di laboratorium, biasanya dengan radiasi, sehingga mereka tidak dapat membentuk lebih banyak tumor. Dalam kebanyakan kasus, peneliti juga mengubah sel-sel dengan berbagai cara (seringkali dengan menambahkan bahan kimia atau gen baru) untuk membuatnya lebih cenderung dilihat sebagai benda asing oleh sistem kekebalan tubuh.

Sel-sel ini kemudian disuntikkan kembali ke tubuh pasien. Antigen pada sel diakui dan diserang oleh sistem kekebalan tubuh.

– Vaksin autologous (dari organisme yang sama) terbuat dari sel-sel tumor yang diambil dari pasien.
– Vaksin allogeneic menggunakan sel-sel dari jenis kanker tertentu yang awalnya berasal dari orang lain (bukan pasien yang akan menerimanya). Sel-sel sering ditumbuhkan di laboratorium.

Vaksin Antigen

Vaksin antigen meningkatkan sistem kekebalan tubuh dengan hanya menggunakan satu (atau beberapa) antigen, bukan sel-sel tumor utuh yang mengandung ribuan antigen. Antigen biasanya berupa protein atau potongan protein yang disebut peptida. Vaksin antigen mungkin spesifik untuk kanker jenis tertentu, tetapi mereka tidak dibuat untuk pasien yang unik seperti vaksin sel autologous.

READ:  3 Gejala Kanker Payudara yang Sering Diabaikan

Tantangannya adalah untuk menemukan antigen yang lebih baik, serta bungkusan antigen yang sedemikian rupa sehingga mereka dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh pasien untuk membantu melawan sel-sel kanker yang mengandung antigen.

Antibodi Monoklonal

Terapi antibodi monoklonal menggunakan antibodi monoklonal (atau mAb) untuk mengikat sel target secara khusus. Hal ini kemudian dapat merangsang sistem kekebalan tubuh pasien untuk menyerang sel-sel.

Antibodi adalah protein yang biasanya bagian dari sistem kekebalan tubuh dan mengikat antigen dalam tubuh. Peneliti memproduksi antibodi di luar tubuh manusia yang sesuai dengan target spesifik dalam sel kanker.

Obat imunoterapi bertarget pada dasarnya merupakan koleksi antibodi monoklonal yang memiliki target seluler yang berbeda. Terapi bertarget memberikan antigen spesifik untuk kanker jenis tertentu untuk menghasilkan respon imun. Sel-sel kanker memiliki zat pada permukaan luar mereka yang dapat bertindak sebagai antigen dan menandai sel sebagai abnormal.

(photo: terumotmp.com)