Apa itu Palpitasi Jantung?

Loading...

Jantung berdebarJantung berdebar-debar

Apa itu Palpitasi Jantung

Palpitasi jantung adalah perasaan bahwa jantung Anda berdetak terlalu keras atau terlalu cepat, melewatkan satu detak, atau berdenyut. Anda mungkin menyadari jantung berdebar di dada, tenggorokan, atau leher.

Jantung berdebar dapat mengganggu atau menakutkan. Hal ini biasanya tidak serius atau berbahaya, dan seringnya pergi sendiri. Sebagian besar waktu, mereka terkait dengan stres dan kecemasan atau konsumsi stimulan seperti kafein, nikotin, atau alkohol. Palpitasi juga sering terjadi selama kehamilan. Dalam sekitar satu dari tujuh kasus, penyebabnya tidak dapat diidentifikasi.

Simak artikel berikut untuk tahu lebih banyak, dikutip dari webmd.com.

Dalam kasus yang jarang terjadi, palpitasi bisa menjadi tanda gangguan jantung yang lebih serius. Oleh karena itu, jika Anda memiliki jantung berdebar-debar, berkonsultasilah dengan dokter Anda. Dan carilah bantuan medis jika Anda mengalaminya disertai dengan sesak napas, pusing, nyeri dada, atau pingsan.

Setelah mengambil riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin akan melakukan beberapa tes untuk mengkonfirmasi penyebab yang mendasari. Jika penyebab yang mendasari ditemukan, pengobatan yang tepat dapat mengurangi atau menghilangkan palpitasi. Jika palpitasi Anda tidak berhubungan dengan penyebab yang mendasari, perubahan gaya hidup, termasuk manajemen stres dan menghindari pemicu umum, dapat membantu mencegahnya.

READ:  Pengobatan Menjanjikan Untuk Gagal Jantung

Penyebab Palpitasi Jantung

Banyak hal yang dapat menyebabkan jantung berdebar. Dalam sebagian besar kasus, penyebabnya adalah baik yang berkaitan dengan jantung atau tidak diketahui. Penyebab palpitasi yang tidak terkait dengan jantung meliputi:

– Emosi yang kuat seperti kecemasan, rasa takut, atau stres. Palpitasi sering terjadi saat serangan panik.
– Aktivitas fisik kuat.
– Kafein, nikotin, alkohol, atau obat-obatan ilegal seperti kokain dan amfetamin.
– Beberapa kondisi medis. Ini termasuk penyakit tiroid, tingkat gula darah rendah, anemia, beberapa jenis tekanan darah rendah, demam, dan dehidrasi.
– Perubahan hormon saat menstruasi, kehamilan, atau periode perimenopause. Kadang-kadang, jantung berdebar selama kehamilan adalah tanda-tanda anemia.
– Obat-obatan tertentu. Ini termasuk pil diet, dekongestan, inhaler asma, dan beberapa obat yang digunakan untuk mencegah aritmia (masalah jantung serius irama) atau mengobati tiroid.
– Beberapa herbal dan suplemen gizi.
– Tingkat elektrolit abnormal.

Beberapa orang mengalami palpitasi setelah makan makanan berat yang kaya akan karbohidrat, gula, atau lemak. Kadang-kadang mengonsumsi makanan dengan tingkat monosodium glutamat (MSG), nitrat, atau natrium tinggi dapat menimbulkannya.

READ:  Manfaat Tepung Kentang dan Kanker

Jika Anda mengalami jantung berdebar setelah makan makanan tertentu, masalahnya bisa jadi sensitivitas makanan. Menjaga makanan setiap hari dapat membantu Anda mengidentifikasi makanan yang harus dihindari.

Palpitasi juga dapat berhubungan dengan penyakit jantung yang mendasarinya. Dalam hal ini, palpitasi lebih mungkin untuk mewakili aritmia. Kondisi jantung yang berhubungan dengan palpitasi meliputi:
– Serangan jantung sebelumnya.
– Penyakit arteri koroner.
– Masalah jantung lainnya seperti gagal jantung kongestif, masalah katup jantung, atau masalah otot jantung.

(photo: healthtap.com)