Waspadai Sindrom APS Dengan Gejala Darah Kental

Loading...

Antiphospholipid Antibody SyndromeGumpalan darah terbentuk dalam arteri tubuh dan pembuluh darah

Antiphospholipid Antibody Syndrome (APS) adalah gangguan autoimun. Gangguan autoimun terjadi jika sistem kekebalan tubuh membuat antibodi yang menyerang dan merusak jaringan atau sel. Sindrom ini disebut juga dengan sindrom Hughes untuk menghormati dokter yang pertama kali menggambarkannya.

Antibodi adalah sejenis protein. Mereka biasanya membantu pertahanan tubuh melawan infeksi. Akan tetapi, pada APS, tubuh membuat antibodi yang keliru menyerang fosfolipid – suatu jenis lemak.

Fosfolipid ditemukan di semua sel hidup dan membran sel, termasuk sel-sel darah dan lapisan pembuluh darah.

Ketika antibodi menyerang fosfolipid, sel-sel rusak. Kerusakan ini menyebabkan gumpalan darah terbentuk dalam arteri tubuh dan pembuluh darah. (Ini adalah pembuluh yang membawa darah ke jantung dan tubuh.)

Biasanya, pembekuan darah adalah proses normal tubuh. Gumpalan darah membantu menutup luka kecil atau retak pada dinding pembuluh darah. Ini mencegah Anda dari kehilangan terlalu banyak darah. Namun pada APS, terlalu banyak pembekuan darah dapat menghambat aliran darah dan merusak organ-organ tubuh.

READ:  Definisi Keracunan Darah

Beberapa orang memiliki antibodi APS, tetapi tidak pernah memiliki tanda-tanda atau gejala gangguan tersebut. Memiliki antibodi APS tidak berarti bahwa Anda menderita APS. Untuk dapat didiagnosis dengan APS, Anda harus memiliki antibodi APS dan riwayat masalah kesehatan yang berkaitan dengan gangguan tersebut.

APS dapat menyebabkan banyak masalah kesehatan, seperti stroke, serangan jantung, kerusakan ginjal, trombosis vena dalam, dan emboli paru.

APS juga dapat menyebabkan masalah yang berhubungan dengan kehamilan, seperti pada beberapa keguguran, keguguran pada akhir kehamilan, atau kelahiran prematur akibat eklampsia. (Eklampsia, yang mengikuti preeklamsia, adalah kondisi serius yang menyebabkan kejang pada ibu hamil.)

Beberapa orang yang memiliki APS juga mengembangkan banyak bekuan darah dalam beberapa minggu atau bulan, namun sangat jarang adanya. Kondisi ini disebut catastrophic antiphospholipid syndrome (CAPS).

Orang yang memiliki APS juga berada pada risiko tinggi terhadap trombositopenia. Ini adalah suatu kondisi di mana darah Anda memiliki fragmen sel darah lebih rendah dari jumlah normal yang disebut trombosit. Antibodi menghancurkan trombosit, atau mereka digunakan selama proses pembekuan. Pendarahan yang ringan hingga serius dapat terjadi dengan trombositopenia.

READ:  Tes Darah Dapat Mengenali Kanker Pankreas Lebih Dini

APS dapat berakibat fatal. Kematian dapat terjadi karena adanya pembekuan darah besar dalam jantung, paru-paru, atau otak.

APS dapat mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Namun, lebih sering terjadi pada wanita dan orang yang memiliki gangguan autoimun atau rematik, seperti lupus. (“Rematik” mengacu pada gangguan yang mempengaruhi sendi, tulang, atau otot.)

APS belum ada obatnya, tetapi obat-obatan dapat membantu mencegah komplikasinya. Obat yang digunakan untuk menghentikan pembentukan gumpalan darah. Mereka juga digunakan untuk menjaga gumpalan yang ada agar tidak semakin besar. Pengobatan untuk APS adalah jangka panjang.

Jika Anda memiliki APS atau gangguan autoimun lainnya, sangat penting untuk mengontrol kondisi tersebut.

(photo: emedicalppt.blogspot.com)