Apa itu Sindrom Reye?

Loading...

sindrom reyeSindrom reye paling sering terjadi pada anak-anak

Sindrom Reye, penyakit yang sangat jarang namun serius yang dapat mempengaruhi otak dan hati, paling sering terjadi pada anak-anak yang sedang dalam masa penyembuhan dari infeksi virus.

Tentang Sindrom Reye

Sindrom Reye terutama mempengaruhi anak-anak berusia antara 4 dan 14 tahun, cenderung muncul dengan frekuensi terbesar selama Januari, Februari, dan Maret ketika influenza umum terjadi. Epidemi flu atau cacar air umumnya diikuti dengan peningkatan jumlah kasus Sindrom Reye.

Sindrom Reye adalah penyakit dua fase karena hampir selalu dikaitkan dengan infeksi virus sebelumnya seperti influenza (flu), pilek, atau cacar air. Para ilmuwan tahu bahwa Sindrom Reye tidak menular dan penyebabnya tidak diketahui. Sindrom Reye sering disalahartikan sebagai encephalitis, meningitis, diabetes, overdosis obat, keracunan, Sindrom Kematian Bayi Mendadak, atau penyakit jiwa.

Akumulasi abnormal lemak mulai berkembang di hati dan organ tubuh lainnya, bersama dengan peningkatan berat tekanan di otak. Kecuali didiagnosis dan diobati dengan sukses, kematian umum terjadi, seringkali dalam beberapa hari, dan bahkan beberapa jam. Penyembuhan tergantung pada diagnosis dini. Statistik menunjukkan peluang bagus untuk pemulihan ketika Sindrom Reye didiagnosa dan dirawat di tahap awal.

READ:  10 Tanaman Herbal Untuk Menghilangkan Rasa Cemas

Tanda-Tanda dan Gejala Sindrom Reye

Tanda-tanda dan gejala dari sindrom Reye hampir selalu didahului oleh suatu penyakit virus, seperti infeksi saluran pernapasan atas (pilek, flu, dll), penyakit diare, atau cacar air. Banyak kasus yang ringan dan bahkan mungkin tidak terdeteksi, yang lainnya bisa sangat berat, memerlukan perawatan agresif.

Sindrom Reye dapat terjadi dari 1 hari sampai 2 minggu setelah infeksi virus. Penyakit virus yang menyebabkannya menular, tetapi sindrom itu sendiri tidak.

Gejala meliputi:

– sering muntah
– lesu atau mengantuk
– pada bayi, diare dan pernapasan cepat
– lekas marah atau perilaku agresif

Pada tahap selanjutnya, seorang anak mungkin menunjukkan perilaku irasional, kebingungan, kelemahan otot yang parah, kejang, dan kehilangan kesadaran. Biasanya ada demam.

Gejala lain termasuk perubahan dalam penglihatan, kesulitan pendengaran, dan kemampuan berbicara tidak normal.

Pencegahan Sindrom Reye

Aspirin dan obat-obatan lain dari keluarga salisilat tidak boleh digunakan dalam pengobatan cacar, influenza, dan penyakit virus lainnya. Banyak obat tanpa resep dokter yang mengandung salisilat, jadi pastikan untuk membaca label dan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda tidak yakin apakah obat ini aman untuk anak Anda.

READ:  Diet Berdasarkan Golongan Darah, Kenapa Tidak?

Secara umum, aspirin (salisilat) tidak boleh digunakan untuk anak-anak atau remaja, kecuali atas saran dari dokter untuk kondisi tertentu.

(photo: buzzle.com)