Acamprosate, Apa dan Bagaimana Cara Kerjanya

Loading...

Acamprosate alcoholAcamprosate

Acamprosate adalah obat ketiga, setelah disulfiram dan naltrexone, yang diterima oleh Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat untuk mengobati ketergantungan alkohol pada orang yang telah berhenti minum dan yang berpartisipasi dalam beberapa jenis program dukungan.

Acamprosate yang memiliki nama kimia Calcium acetyl homotaurinate ini mempengaruhi zat kimia dalam otak yang mungkin menjadi tidak seimbang akibat penggunaan alkohol jangka panjang. Acamprosate bekerja dengan mengembalikan keseimbangan kimia dalam otak pada individu yang memiliki ketergantungan alkohol yang baru saja berhenti minum. Obat ini biasanya tidak digunakan pada anak-anak di bawah usia 18 tahun.

Ketergantungan alkohol (juga dikenal sebagai alkoholisme) sering didefinisikan sebagai penggunaan alkohol persisten meskipun konsekuensi negatif, termasuk fisik, sosial, atau psikologis.

Gejala ketergantungan alkohol

– Ketergantungan fisik pada alkohol. Gejala penarikan (seperti mual, berkeringat, atau kegoyahan) jika sudah terlalu lama minum.
– Mengidam. Sering memiliki dorongan yang kuat tak tertahankan untuk minum alkohol.
– Hilangnya kendali. Minum lebih banyak atau lebih lama daripada yang dimaksudkan.
– Ingin berhenti minum. Memiliki keinginan untuk berhenti minum (dengan atau tanpa upaya sukses).
– Waktu konsumsi. Menghabiskan banyak waktu minum, memperoleh alkohol, atau pulih dari minum.

READ:  7 Tips Meningkatkan Energi

Ketergantungan alkohol dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang serius, meningkatkan resiko kanker, penyakit hati, dan kerusakan berbagai organ.

Pengobatan untuk ketergantungan alkohol harus mencakup pendekatan yang seimbang, menggunakan detoksifikasi (detoks), terapi individu, konseling kelompok, dan obat-obatan yang diperlukan.

Bagaimana Acamprosate bekerja?

Hal ini belum sepenuhnya jelas. Obat ini dikenal memiliki efek tertentu pada dua bahan kimia otak yang berbeda: glutamate dan gamma-aminobutyric acid (GABA). Karena penggunaan alkohol jangka panjang dapat mengganggu keseimbangan kimia otak, acamprosate dapat bekerja dengan membantu kimia otak yang terganggu kembali ke tingkat normal. Bagaimanapun, obat ini tidak mencegah gejala penarikan alkohol.

Efek dari acamprosate pada otak tampaknya terbatas untuk mengurangi ketergantungan alkohol, tidak memiliki sifat anti-kecemasan, antidepresan, atau anti-kejang sifat.

(photo: choosehelp.com)