Fast Food, Picu Kerusakan Hati

Loading...

Fast FoodFast Food

“Selamat datang di restoran cepat saji! Bagaimana kami bisa merusak organ-organ internal Anda?”

Tidak begitu menarik, tapi restoran makanan cepat saji mungkin harus memperbarui salam mereka, mengingat dampak negatif yang dimilikinya pada kesehatan kita, jantung kita, dan, saat ini, hati kita. Seperti yang kami kutip dari ABCnews.

Dalam sebuah studi baru, pria dan wanita Swedia sehat mengambil makanan cepat saji, makan dua kali sehari selama empat minggu dan menjauhkan diri dari berolahraga.

Pada akhir percobaan, tes darah menunjukkan bukti bahwa subjek yang mengkonsumsi makanan cepat saji memiliki kerusakan hati. Mereka juga memperoleh penambahan berat rata-rata 16 pon.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa diet tinggi lemak dan kalori – resep ajaib untuk makanan cepat saji yang lezat dan berminyak – menempatkan orang pada resiko obesitas dan diabetes tipe 2 yang lebih besar, yang keduanya dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular dan gagal jantung. Namun studi di Swedia menunjukkan bahwa hati juga beresiko.

READ:  Ini Dia 5 Makanan Penurun Berat Badan

Hati memproses lemak dalam darah. Kalori dan lemak yang berlebihan membebani organ, sehingga menyebabkan lemak menumpuk di sel-sel hati dan menyebabkan kerusakan hati.

“Hati dapat meregenerasi dirinya sendiri. Tapi jika Anda sudah makan seperti ini selama beberapa tahun, Anda mungkin memiliki beberapa penumpukan plak arteri yang akan sulit untuk dibalikkan,” kata Keith-Thomas Ayoob, profesor pediatri di Albert Einstein College of Medicine di New York.

Dr. Christine Ballantyne, direktur medis dari Center for Cardiovascular Disease Prevention pada Methodist DeBakey Heart Center di Houston, menegaskan bahwa fungsi hati sensitif terhadap perubahan pola makan dan kerusakan yang sama dapat terjadi dalam jangka panjang.

“Orang yang makan makanan cepat saji untuk waktu yang cukup lama dan penambahan berat badannya lebih lambat, memiliki efek buruk yang sama,” katanya.

(photo: cnn.com)