Bisphenol A, Bahaya Yang Tersembunyi

Loading...

Bisphenol APilihlah botol minuman yang bebas Bisphenol A

Apa itu Bisphenol A

Pertama disintesis tahun 1891, bisphenol A (BPA) adalah bahan yang digunakan dalam plastik keras ringan yang disebut polikarbonat. Beberapa botol bayi dan botol air terbuat dari bisphenol A. BPA diproduksi dalam jumlah sangat besar setiap tahun – sekitar 6 miliar pon.

Meskipun bisphenol A terkenal sebagai racun potensial dalam botol air, paparan utama kita berasal dari lapisan-lapisan dari makanan kaleng, menurut Vandenberg yang telah mempelajari BPA. “Lebih dari selusin penelitian jelas menunjukkan bahwa BPA tidak hanya dari pencucian kaleng, tetapi mencapai makanan yang tersimpan di dalamnya,” katanya.

BPA yang kita telan masuk ke aliran darah. Pemantauan berkala oleh Centers for Disease Control (CDC) di Amerika Serikat menunjukkan bahwa lebih dari 90% dari kita memiliki tingkat bisphenol A terdeteksi dalam tubuh.

Bahaya Bisphenol A

Di antara semua zat plastik lainnya yang masuk ke dalam makanan kita, BPA menonjol, menurut Vandenberg, karena kemampuannya untuk mengganggu fungsi hormon – terutama estrogen. Ratusan studi menunjukkan bahwa dosis tinggi BPA mengganggu perkembangan dan fungsi reproduksi pada hewan laboratorium.

READ:  Kurangi Paparan BPA Dengan Tips Ini!

“Beberapa penelitian pada hewan menunjukkan bahwa BPA memiliki efek pada dosis yang jauh lebih rendah dari yang diyakini sebelumnya,” kata Vandenberg. Sebuah studi baru dalam jurnal bergengsi juga menunjukkan efek dosis rendah BPA tidak hanya pada tikus namun pada monyet, yang sistemnya lebih seperti manusia.

Suatu studi besar yang dilakukan pada manusia menunjukkan bahwa orang yang memiliki tingkat tinggi BPA dalam urin memiliki tingkat diabetes, penyakit jantung, dan toksisitas hati yang lebih tinggi.

Ketika plastik polikarbonat dan resin epoksi yang terbuat dari bahan kimia terkena cairan panas, BPA larut keluar 55 kali lebih cepat daripada yang dilakukannya dalam kondisi normal, menurut sebuah studi baru oleh Scott Belcher, ahli biologi endokrin di University of Cincinnati.

Studi menunjukkan bahwa BPA tidak berlama-lama di dalam tubuh selama lebih dari beberapa hari karena, setelah tertelan, ia dipecah menjadi glukuronat, produk limbah yang mudah dikeluarkan. Namun, CDC menemukan glukuronat dalam kebanyakan sampel urin menunjukkan paparan konstan untuk itu.

READ:  7 Makanan Untuk Mengurangi Migrain

Mengurangi Paparan Bisphenol A

Jika Anda ingin mengurangi paparan BPA, ada beberapa langkah yang dapat diambil:

– Makan lebih sedikit makanan kaleng, dan lebih banyak makanan beku atau segar. Selain menghindari BPA, Anda juga akan mendapatkan lebih banyak nutrisi dan lebih sedikit natrium – langkah yang baik menuju diet sehat.
– Menyusui bayi Anda, atau menggunakan susu formula bubuk bukan kaleng.
– Hindari botol dan wadah plastik yang terbuat dari polikarbonat (biasanya ditandai dengan angka 7 atau huruf PC) dan jika Anda ingin mengurangi paparan phthalate, hindari polivinil klorida (ditandai dengan angka 3 atau PVC).

(photo: blog.friendseat.com)