Apa itu Kortison?

Loading...

Suntikan kortison Suntikan kortison

Kortison adalah jenis steroid yang diproduksi secara alami oleh kelenjar dalam tubuh yang disebut kelenjar adrenal. Kortison dilepaskan dari kelenjar adrenal ketika tubuh Anda berada di bawah stres. Kortison alami dilepaskan ke dalam aliran darah dan relatif bertindak dalam waktu singkat.

Kortison yang dapat disuntikkan secara sintetis diproduksi dan memiliki banyak nama perdagangan yang berbeda (misalnya Celestone, Kenalog, dll), tetapi merupakan turunan dekat dari produk tubuh sendiri. Perbedaan paling signifikan adalah bahwa kortison sintetis tidak disuntikkan ke dalam aliran darah, tetapi ke daerah tertentu dari peradangan. Juga, kortison sintetis ini dirancang untuk bertindak lebih ampuh dan untuk jangka waktu yang lama (hitungan hari bukan menit).

Berikut artikel mengenai injeksi kortison, dikutip dari orthopedics.about.com.

Bagaimana injeksi kortison dapat membantu?

Kortison adalah obat anti-peradangan yang kuat. Kortison bukanlah obat penghilang rasa sakit, hanya mengobati peradangan. Ketika nyeri menurun itu karena peradangan berkurang. Dengan menyuntikkan kortison ke daerah tertentu peradangan, konsentrasi yang sangat tinggi dari obat dapat diberikan sambil menjaga potensi efek samping seminimal mungkin. Suntikan kortison biasanya bekerja dalam beberapa hari, dan efeknya dapat bertahan hingga beberapa minggu.

READ:  Ekstrak Geranium dan HIV/AIDS

Apakah alasan umum untuk injeksi kortison?

Banyak kondisi di mana peradangan merupakan masalah yang mendasari untuk mendapatkan tembakan kortison.

Apakah suntikan kortison menyakitkan?

Suntikan dapat sedikit menyakitkan, terutama ketika diberikan ke dalam sendi, tetapi di tangan terampil biasanya ditoleransi dengan baik. Seringkali suntikan kortison dapat dilakukan dengan jarum yang sangat kecil yang menyebabkan sedikit ketidaknyamanan. Namun, terkadang jarum yang sedikit lebih besar harus digunakan. Obat mati rasa, seperti Lidocaine atau Marcaine, sering disuntik dengan kortison untuk memberikan bantuan sementara pada daerah yang terkena. Juga, anestesi topikal dapat membantu mematikan kulit di daerah yang disuntikkan.

Apa ada efek samping?

Ya. Mungkin efek samping paling umum adalah ‘suar kortison,’ suatu kondisi dimana kortison yang disuntikkan mengkristal dan dapat menyebabkan periode singkat nyeri yang lebih sakit dibanding sebelumnya. Ini biasanya berlangsung sehari atau dua hari dan paling baik diobati dengan memberikan es pada daerah yang disuntik. efek samping umum lainnya adalah memutihnya kulit di mana injeksi diberikan. ini hanya terjadi pada orang dengan kulit lebih gelap, dan tidak membahayakan, tapi pasien harus mawas terhadap ini.

READ:  Yuk Kenali Zat Pemikat Alami, Pheromon

Efek samping lain dari suntikan kortison, walaupun jarang terjadi, bisa jadi sangat serius. Yang paling memprihatinkan adalah infeksi, terutama jika suntikan diberikan pada sendi. Pencegahan terbaik adalah berhati-hati dalam teknik injeksi, dengan sterilisasi kulit menggunakan yodium dan/atau alkohol. Juga, pasien dengan diabetes mungkin memiliki peningkatan sementara dalam gula darah yang harus diperhatikan.

Karena kortison adalah zat yang terjadi secara alami, respon alergi yang sebenarnya terhadap substansi yang disuntikkan tidak terjadi. Namun, ada kemungkinan terjadi alergi terhadap aspek-aspek lain dari injeksi, dokter paling sering menggunakan betadine untuk mensterilkan kulit.

(photo: ehow.com)