Garam dan Efeknya Bagi Kesehatan

Loading...

efek penting garamApa saja efek mengkonsumsi garam bagi kesehatan?

Dokter mengakui fungsi garam dalam tubuh manusia. Apakah berupa larutan garam yang digunakan di ruang gawat darurat rumah sakit atau terapi diet untuk mengobati atau mencegah ancaman kesehatan, ahli medis mengakui peran penting garam untuk kehidupan dan kesehatan yang baik.

Beberapa isu medis paling umum yang terkait dengan garam, dikutip dari salthealth.org:

Terapi Rehidrasi Oral

Garam sangat penting dalam mempertahankan hidrasi manusia. Penelitian ilmiah telah menegaskan pentingnya keseimbangan elektrolit: natrium, kalsium, kalium dan magnesium. Misalnya, setelah latihan perlu untuk menggantikan tidak hanya air yang hilang melalui keringat, tetapi elektrolit penting, natrium, juga. Dan ketika diare tubuh mengalami dehidrasi, profesional medis menggunakan kombinasi garam, gula dan air yang disebut terapi rehidrasi oral (ORT) untuk mengembalikan cairan yang hilang.

Hiponatremia

Ketika tubuh kehilangan elektrolit, baik dari keringat, diare atau over-rehidrasi dengan air, terjadi “keracunan air” atau hiponatremia. Hiponatremia adalah keadaan medis darurat. Gejala berkisar dari ringan sampai parah dan dapat termasuk mual, kram otot, disorientasi, kebingungan, kejang, koma atau bahkan kematian. Untuk menghindari kondisi ini, otoritas medis menyarankan pelari maraton untuk mengkonsumsi garam tambahan.

READ:  Mengenal Pengertian, Manfaat dan Resiko dari Inseminasi Buatan

Saline Solution IV

Di rumah sakit, garam secara rutin menyelamatkan nyawa. Pasien dengan kondisi yang berbeda-beda, dari diare atau gagal jantung, diberikan larutan garam intravena dalam upaya untuk menjaga keseimbangan elektrolit pada tingkat sel, dan untuk memastikan hidrasi pasien, terutama penting dalam situasi di mana pasien tidak mampu untuk menelan elektrolit yang diperlukan melalui mulut.

Membersihkan luka

The United States Pharmacopeia (USP) biasa menggunakan untuk membersihkan luka dengan perbandingan yang sama dari natrium klorida pada darah manusia (0.9% garam).

Tekanan Darah

Sistem sirkulasi tubuh kita perlu tekanan yang memadai untuk memenuhi fungsinya. Tapi terlalu banyak tekanan juga tidak baik. Tekanan darah, hipertensi, merupakan faktor resiko kardiovaskular seperti serangan jantung dan stroke. Garam adalah salah satu variabel kunci regulasi yang menentukan tekanan darah, sama pentingnya dengan sistem hormon. Selama 4.000 tahun, garam telah diketahui mempengaruhi tekanan darah.

Cystic Fibrosis

Sebuah tes salinitas keringat sering digunakan sebagai tes untuk cystic fibrosis. Para ilmuwan saat ini menduga bahwa cystic fibrosis disebabkan oleh protein cacat yang mencegah sel-sel dari luar klorida menarik kelembaban yang dibutuhkan.

READ:  Definisi Edema

Penuaan

Karena fungsi ginjal menurun dalam tubuh yang menua, ginjal mempertahankan lebih sedikit natrium. Perubahan fungsi usus kadang-kadang juga menyebabkan penyerapan nutrisi berkurang banyak. Perubahan ini mengakibatkan peningkatan resiko hiponatremia pada orang tua. Sangat penting bagi orang tua untuk mempertahankan tingkat natrium yang stabil di dalam tubuh.

Kehamilan

Nutrisi yang tepat sangat penting bagi kesehatan ibu hamil dan bayinya. American College of Obstetri and Ginekologi menemukan “tidak ada manfaat klinis dalam membatasi asupan natrium selama kehamilan dan ada potensi bahaya.”

Kekurangan Yodium

Iodine Deficiency Disorders (IDD) merupakan penyebab utama keterbelakangan mental yang dapat dicegah. UNICEF mengakui memerangi IDD sebagai target utama untuk melindungi anak-anak di seluruh dunia. Semua ahli gizi kesehatan masyarakat di mengakui bahwa memperkuat garam dengan yodium (kalium iodat atau kalium iodida) adalah solusi yang paling efektif biaya untuk tantangan global.

Diabetes

Tubuh membutuhkan garam untuk mempertahankan kadar yang sehat dari insulin. Diet rendah garam dapat mengganggu sensitivitas insulin, mengurangi kemampuan tubuh untuk memetabolisme glukosa dan berpotensi mengakibatkan diabetes tipe 2 dan sindrom metabolik.

READ:  Mengenal Cegukan dan Cara mengatasinya

(photo: news.discovery.com)