Berkenalan dengan Nanoteknologi

Loading...

NanoteknologiNanoteknologi

Kita hidup pada skala meter dan kilometer (ribuan meter), sehingga cukup sulit bagi kita untuk membayangkan suatu dunia yang terlalu kecil untuk dilihat. A

nda mungkin pernah melihat foto yang menakjubkan dalam buku-buku ilmu pengetahuan hal-hal seperti tungau debu dan lalat yang difoto dengan mikroskop elektron. Instrumen ilmiah yang kuat ini menampilkan gambar yang mikroskopis, yang berarti pada skala sepersejuta meter lebar.

Nanoscopic melibatkan penyusutan benda-benda ke tingkat yang baru. Nano berarti “miliar”, sehingga nanometer adalah satu miliar meter. Dengan kata lain, skala nano adalah 1000 kali lebih kecil dari skala mikroskopis dan satu miliar kali lebih kecil dari dunia meter tempat kita hidup.

Skala Nano Pita Pengukur

Benda biasa benar-benar besar jika diukur pada apa yang para ilmuwan sebut nano:

  • – Atom: ~0.1 nanometer.
  • – Atom dalam molekul: ~0.15 nanometers.
  • – DNA double-helix: diameter ~2 nanometer.
  • – Protein: panjang ~10 nanometer.
  • – Transistor komputer: lebar ~100-200 nanometer.
  • – Bakteri: panjang ~200 nanometer.
  • – Rambut manusia: diameter ~10,000 nanometer.
  • – Selembar kertas: tebal ~100,000 nanometers.
  • – Perempuan 1.2 m (4 kaki): tinggi ~1200 million nanometer.
  • – Laki-laki 2m (6.5 kaki): tinggi ~ 2000 million nanometer.
  • – Empire State Building: 381m (1250 kaki): tinggi ~381,000 million nanometer.
READ:  4 Cara Merawat Dan Membersihkan Laptop

Nanoteknologi dalam Kehidupan Sehari-Hari

Dari pakaian dan kacamata yang Anda kenakan hingga hard drive komputer dan bahkan produk pembersih, nanoteknologi – sering terinspirasi oleh alam – memainkan peran besar dalam pembuatan banyak produk.

Colin Stuart dalam tulisannya menjelaskan nanoteknologi dalam kehidupan sehari-hari.

Nanoteknologi mungkin adalah hal terjauh dari pikiran Anda. Namun setiap langkah dari perjalanan Anda, Anda sebenarnya telah banyak menemuinya. Dari nanopartikel yang melapisi permukaan pesawat Anda saat bepergian untuk mengurangi hambatan, dan pada cara kolam renang hotel dibersihkan, nanoteknologi ada di sana.

Nanoteknologi merupakan bagian tak terhindarkan dalam kehidupan modern sehari-hari.

“Ada benda-benda yang telah kita gunakan untuk waktu yang lama yang mengandung komponen nanosize, seperti laser dalam DVD dan CD player,” kata Milo Shaffer, kepala Pusat London untuk Nanoteknologi. Namun kadangkala hal ini terjadi tanpa disadari.

Jika Anda merenggangkan lengan, akan hampir pasti bisa meraih sesuatu yang menggaplikasikan nanoteknologi. Tapi Anda juga mungkin bernapas dalam nanopartikel yang telah ada selama bertahun-tahun.

READ:  Hootsuite, Cara Mudah Kelola Akun SosMed Dalam Satu Aplikasi

Partikel ultrafine (UFPs) adalah bahan nano udara yang berasal dari berbagai sumber, termasuk polusi lalu lintas. UFPs dapat tersimpan dalam paru-paru dengan potensi menyebabkan masalah pernapasan, termasuk asma dan penyakit paru-paru.

Meskipun tidak semua nanoteknologi adalah hasil dari aktivitas manusia, evolusi telah memiliki setidaknya 3 milyar-tahun lebih dulu ketika ia datang untuk memanipulasi materi pada skala terkecil.

“Alam adalah semua tentang struktur nano. Dimulai dengan sel,” jelas Julian Vincent, seorang ahli biologi dan sekarang mantan profesor teknik mesin di University of Bath. “Biologi bermain-main dengan skala molekul sepanjang waktu, itu adalah tingkat di mana semua reaksi biologis terjadi,” tambahnya.

Sutra adalah contoh utama nanoteknologi yang terjadi secara alami. “Sutra kuat karena cara molekulnya yang sejajar dalam satu set cross-link,” kata Vincent. Kevlar, yang digunakan dalam segala hal dari jaket anti peluru hingga wajan, dibangun oleh rekayasa molekul penyusunnya dengan cara yang sama.

Baik di rumah, kantor atau saat berjemur pada saat liburan, adalah mustahil untuk tidak menemukan teknologi yang didasarkan pada manipulasi yang sangat kecil.

READ:  Alasan Mengapa Ponsel Bahaya Bagi Kesehatan

Banyak teknologi di dunia modern bergantung pada struktur nano, banyak diantaranya terinspirasi oleh evolusi di alam. Tapi ada banyak potensi yang belum dimanfaatkan yang menunggu untuk dieksplorasi.

(photo: nanogloss.com)