Definisi Keracunan Darah

Loading...

darahKeracunan darah menggambarkan adanya bakteri dalam darah

Keracunan darah adalah istilah sehari-hari yang sering digunakan untuk menggambarkan sepsis. Kita semua mungkin pernah mendengar keracunan darah tapi apa sebenarnya artinya?

Biasanya, orang awam menggunakan istilah keracunan darah yang mengacu pada kondisi medis yang muncul ketika bakteri atau suatu produk (atau keduanya) mencapai darah. Keracunan darah kemudian digunakan untuk menggambarkan adanya bakteri di dalam darah – bukan benar-benar racun atau toksin seperti namanya.

Sepsis adalah kondisi medis yang berpotensi berbahaya dan mengancam nyawa, ditemukan dalam hubungannya dengan infeksi yang diketahui atau diduga disebabkan oleh bakteri tetapi tidak terbatas pada bakteri saja. Tanda dan gejala sepsis memenuhi setidaknya dua dari kriteria berikut dari sindrom respon inflamasi sistemik (SIRS):

– denyut jantung meningkat (tachycardia)> 90 denyut per menit saat istirahat
– suhu tubuh baik tinggi (>100.4F atau 38C) atau rendah (20 napas per menit atau PaCO2 (tekanan parsial karbon dioksida di tingkat darah arteri) berkurang
– jumlah sel darah putih tidak normal (>12000 sel/uL atau 10% band [jenis sel darah putih yang belum matang])

READ:  Nutrisi dan Manfaat Edamame si Kedelai Hijau

Pasien yang memenuhi kriteria di atas memiliki sepsis dan juga diistilahkan septic. Kriteria ini diusulkan oleh beberapa masyarakat medis dan akan terus dimodifikasi oleh kelompok medis lainnya.

Istilah yang sering digunakan selain sepsis adalah bakteremia, septicemia, dan keracunan darah. Namun, bakteremia berarti adanya bakteri dalam darah, hal ini dapat terjadi tanpa ada kriteria yang tercantum di atas. Sayangnya, septicemia telah memiliki beberapa definisi dari waktu ke waktu, telah didefinisikan sebagai bakteremia, keracunan darah, bakteremia menyebabkan sepsis dan variasi lainnya.

Penyebab keracunan darah adalah infeksi, apapun – seperti infeksi dari luka. Dalam kebanyakan kasus sistem kekebalan tubuh Anda mampu melokalisasi infeksi ke satu tempat dan inilah yang disebut ‘infeksi lokal’. Tubuh Anda menciptakan sel-sel darah putih yang kemudian menghancurkan infeksi lokal dan pembengkakan jaringan dan lainnya untuk membantu mencegah penyebaran.

Namun dalam kasus infeksi berat, atau di mana sistem kekebalan tubuh sudah lemah, infeksi ini dapat menyebar melalui darah ke seluruh tubuh secara keseluruhan. Ini mengakibatkan respon seluruh tubuh yaitu sepsis.

READ:  Tes Darah Baru Untuk Deteksi Autisme

(photo: republika.co.id )