Lemak Baik vs Lemak Jahat

Loading...

Lemak Baik vs Lemak JahatLemak Baik vs Lemak Jahat

Lemak dari makanan adalah topik hangat penuh dengan informasi yang saling bertentangan dan kontroversi. Apa jenis lemak yang harus saya makan? Berapa banyak lemak?

Berikut ini adalah rincian singkat tentang fakta yang paling penting yang perlu Anda ketahui, dirangkum dari huffingtonpost.com.

Mengapa lemak penting untuk dimakan?

Termasuk lemak sehat dalam diet adalah penting karena berbagai alasan. Berikut adalah beberapa poin penting:

– Penyerapan vitamin dan fitonutrien yang larut dalam lemak, seperti antioksidan Vitamin E dan karoten, vitamin D, dan vitamin K.

– Lemak esensial omega-3 dan omega-6, yang perlu kita konsumsi (tubuh kita tidak dapat membuat nutrisi penting dari makanan lain). Tipikal Western Diet penuh lemak omega-6. Omega-3 kurang lazim tapi sangat penting untuk tindakan anti-inflamasi, fungsi otak yang sehat dan perkembanganny, juga mengurangi resiko penyakit jantung dan pemeliharaan massa otot selama pengobatan kanker. Lemak omega-3 ditemukan dalam ikan seperti salmon dan sarden dan tanaman seperti kenari, biji labu, biji rami dan minyak rami.

READ:  Ingin langsing? Hindari Emosi!

Apakah makan lemak membuat gemuk?

Jawaban singkatnya adalah tidak – wow! TAPI jawaban terbaik sedikit lebih panjang. Tidak, selama Anda mengkonsumsi lemak sehat dalam jumlah yang cukup. Lemak mengandung kalori lebih banyak per gram dibandingkan dengan karbohidrat dan protein atau alkohol.

Beberapa lemak sehat sebenarnya justru bisa membantu untuk menjaga berat badan yang sehat. Pedoman umum adalah untuk mengkonsumsi 20-30 persen dari total kalori dari lemak.

Dapatkah diet lemak tinggi menyebabkan kanker?

Ada peningkatan resiko terbatas dari jenis kanker tertentu pada orang yang mengkonsumsi lemak total dan lemak hewani dalam jumlah lebih besar: kanker paru-paru, kolorektal dan payudara pasca menopause, menurut American Institute for Cancer Research/World Cancer Research Fund dalam laporan tahun 2007. Ada bukti lebih banyak menunjukkan bahwa jenis lemak yang Anda makan adalah penting bagi kesehatan secara keseluruhan.

Penting untuk diingat bahwa lemak dari makanan secara keseluruhan masih harus dibatasi 25-30 persen dari kalori harian Anda. Memilih lemak tak jenuh tunggal dan ganda sebagai pengganti lemak jenuh adalah kuncinya.

READ:  5 Manfaat Asam Lemak Omega-3 Untuk Kesehatan Tubuh

Lemak jenuh meningkatkan kadar kolesterol total darah serta kadar kolesterol jahat (LDL). Minyak terhidrogenasi, atau lemak trans, digunakan dalam makanan siap komersial untuk memperpanjang umur simpan suatu produk. Lemak trans meningkatkan kolesterol jahat (LDL) dan menurunkan kolesterol baik (HDL) dan sangat tidak dianjurkan.

(photo: ariix.com)