Definisi Nefropati IgA

Loading...

Nefropati IgAApa itu Nefropati IgA?

Nefropati IgA adalah penyakit ginjal umum yang terjadi ketika antibodi yang disebut immunoglobulin A (IgA) terlalu banyak disimpan di ginjal, hingga menumpuk di dalam pembuluh darah kecil ginjal. Hal ini menghambat kemampuan ginjal untuk menyaring limbah, kelebihan air dan elektrolit dari darah Anda.

Seiring waktu, nefropati IgA – juga disebut penyakit Berger – dapat mengakibatkan darah dan protein dalam urin Anda, tekanan darah tinggi, dan tangan dan kaki bengkak.

Nefropati IgA biasanya berlangsung perlahan-lahan selama bertahun-tahun. Belum ada pengobatan untuk nefropati IgA, tetapi obat-obatan tertentu dapat memperlambat jalannya. Menjaga tekanan darah di bawah kontrol dan mengurangi kadar kolesterol Anda juga dapat membantu menjaga nefropati IgA dalam pemeriksaan.

Tanda-Tanda dan Gejala

IgA nefropati biasanya tidak menimbulkan gejala pada tahap awal. Penyakit ini bisa tidak disadari selama puluhan tahun dan kadang-kadang pertama kali dicurigai ketika pemeriksaan rutin mengungkapkan protein dan sel darah merah dalam urin.

Tanda dan gejala nefropati IgA meliputi:

READ:  Plus Minus Olahraga di Malam Hari

– Urin berwarna cola atau teh (yang disebabkan oleh sel-sel darah merah dalam urin)
– Episode berulang dari urin berwarna cola atau teh, darah bahkan kadang-kadang terlihat dalam urin, biasanya selama atau setelah infeksi saluran pernapasan atas
– Nyeri pinggang
– Busa dalam air toilet dari protein dalam urin
– Pembengkakan (edema) di tangan dan kaki
– Tekanan darah tinggi
– Demam ringan

Penyebab

Immunoglobulin A (IgA) adalah antibodi yang memainkan peran penting dalam sistem kekebalan tubuh dengan menyerang patogen yang menyerang. Namun dalam nefropati IgA, antibodi ini berkumpul dalam glomeruli, secara bertahap mempengaruhi kemampuan menyaring.

Para peneliti tidak tahu persis apa yang menyebabkan deposito IgA pada ginjal.

Kondisi atau faktor yang mungkin terkait dengan perkembangan nefropati IgA meliputi:

– Gen. Nefropati IgA lebih sering terjadi pada beberapa keluarga dan kelompok etnis tertentu, menunjukkan komponen genetik untuk penyakit ini.
– Sirosis, suatu kondisi di mana jaringan parut menggantikan jaringan normal di dalam hati
– Penyakit celiac, suatu kondisi pencernaan dipicu oleh makan gluten, protein yang paling banyak ditemukan dalam biji-bijian
– Dermatitis herpetiformis, penyakit kulit melepuh dan gatal yang berasal dari intoleransi gluten
– Infeksi, termasuk infeksi HIV dan infeksi bakteri

READ:  Manfaat dan Efek Samping Bad Mood

(photo: hemensaglik.com)