Radang Selaput Otak, Apa dan Bagaimana?

Loading...

Ashanty-kena-radang-otakWaspadai gejala dan tanda-tanda radang selaput otak

Radang selaput otak, atau yang biasa juga disebut meningitis, adalah peradangan pada jaringan tipis yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang, yang disebut meninges.

Tanda-Tanda dan Gejala Meningitis

Siapapun bisa mendapatkan meningitis, tetapi lebih sering terjadi pada orang yang tubuhnya memiliki kesulitan melawan infeksi. Meningitis dapat berkembang dengan cepat. Gejala klasik meningitis adalah demam, sakit kepala, dan leher kaku. Sayangnya, tidak semua orang dengan meningitis memiliki semua gejala. Hanya sekitar 45% orang dengan meningitis memiliki ketiga tanda-tanda klasik. Akan tetapi, hampir semua orang memiliki setidaknya salah satu gejala klasik.

Pengobatan dini dapat membantu mencegah masalah serius, termasuk kematian. Vaksin dapat mencegah beberapa infeksi bakteri yang menyebabkan meningitis.

Jenis Meningitis

Ada beberapa jenis meningitis. Yang paling umum adalah meningitis viral, yang Anda dapatkan ketika virus memasuki tubuh melalui hidung atau mulut dan berjalan ke otak. Menentukannya agak sulit, karena sering tidak terdiagnosis, dan biasanya diduga flu.

READ:  Apa yang Harus Diketahui dan Disiapkan Sebelum Proses Melahirkan?

Meningitis bakteri jarang terjadi, namun bisa mematikan. Biasanya dimulai dengan bakteri yang menyebabkan infeksi seperti pilek. Hal ini dapat memblokir pembuluh darah di otak dan menyebabkan stroke dan kerusakan otak. Hal ini juga dapat membahayakan organ-organ lainnya. Infeksi pneumokokus dan infeksi meningokokus dapat menyebabkan meningitis bakteri.

Meningitis jamur adalah bentuk meningitis yang serius, biasanya terbatas pada orang dengan sistem kekebalan yang terganggu. Pada tahun 2012, meningitis jamur dikaitkan dengan kontaminasi dalam produk steroid tertentu, metilprednisolon, diproduksi di apotek tunggal dan disuntikkan di tulang belakang orang yang menderita nyeri pinggang.

Penyebab Meningitis

Biasanya, otak secara alami terlindung dari sistem kekebalan tubuh oleh penghalang yang meninges ciptakan antara aliran darah dan otak itu sendiri. Hal ini membantu mencegah tubuh dari pemasangan reaksi kekebalan untuk menyerang dirinya sendiri. Akan tetapi, dalam meningitis ini bisa menjadi masalah.

Sekali bakteri atau organisme lainnya menemukan cara menuju ke otak, mereka agak terisolasi dari sistem kekebalan tubuh dan dapat menyebar. Namun, ketika tubuh akhirnya mulai melawan infeksi, masalah bisa menjadi lebih buruk.

READ:  Semua Tentang Sakit Kepala yang Perlu Anda Ketahui

Saat tubuh mencoba melawan infeksi, pembuluh darah menjadi bocor dan memungkinkan cairan, sel darah putih, dan partikel yang melawan infeksi lainnya memasuki meninges dan otak. Hal ini menyebabkan pembengkakan otak dan pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan aliran darah ke bagian otak, memperburuk gejala infeksi.

(photo: tribunnews.com)