Apa yang Wanita Harus Tahu Tentang Fibrilasi Atrium

Loading...

Fibrilasi AtriumFibrilasi Atrium

Meskipun lebih sering terjadi pada pria, beberapa studi menunjukkan bahwa wanita mungkin memiliki resiko lebih tinggi untuk komplikasi tertentu dari fibrilasi atrium.

Parahnya, wanita seringkali tidak menyadari resiko tersebut dan tidak mendapatkan perawatan yang mereka butuhkan.

Cari tahu apa yang wanita perlu tahu tentang kondisi tersebut, dikutip dari everydayhealth.com.

Gejala Fibrilasi Atrium pada Wanita

Cara di mana wanita dapat mengalami fibrilasi atrium berbeda dari laki-laki termasuk:

  • Wanita mungkin lebih cenderung memiliki gejala selama serangan fibrilasi atrium
  • Wanita mungkin memiliki detak jantung lebih tinggi selama fibrilasi atrium
  • Wanita sepertinya cenderung lebih sering mendapatkan serangan fibrilasi atrium
  • Wanita lebih mungkin untuk menderita stroke atau serangan jantung karena fibrilasi atrium
  • Wanita yang memiliki fibrilasi atrium paroksismal mungkin memiliki detak jantung lebih cepat dan episode lebih panjang.

Fibrilasi atrium paroksismal, yaitu fibrilasi atrium yang berhenti dan mulai dengan sendirinya dalam waktu tujuh hari, mungkin kurang beresiko pada wanita dibandingkan atrial fibrilasi permanen, yaitu fibrilasi atrium yang membutuhkan shock atau kardioversi untuk membuat Anda kembali ke yang ritme normal, menurut Dr. Kurrelmeyer.

Perubahan hormonal dapat menyebabkan fibrilasi atrium pada wanita. Fluktuasi kadar estrogen dan progesteron yang terjadi selama siklus menstruasi dan menopause mungkin terkait dengan peningkatan denyut jantung dan lebih banyak debaran yang tidak teratur.

READ:  5 Tips Memilih Salon Yang Tepat

Diagnosis Fibrilasi Atrium pada Wanita

Penyebab fibrilasi atrium pada wanita yang diidentifikasi dalam studi JAMA termasuk tekanan darah tinggi, diabetes, kolesterol tinggi, merokok, dan obesitas.

Gejala yang harus diwaspadai wanita untuk mencari pengobatan fibrilasi atrium termasuk palpitasi, kelelahan, merasa pusing, nyeri dada, atau sesak napas.

Membuat diagnosis fibrilasi atrium mungkin memerlukan langkah-langkah berikut:

  • Ulasan gejala fibrilasi atrium
  • Pemeriksaan fisik
  • Elektrokardiogram (EKG)
  • Holter monitor (sejenis EKG yang digunakan selama 24 jam atau lebih untuk memantau jantung Anda selama melakukan kegiatan sehari-hari Anda)

Fibrilasi atrium pada wanita menjadi lebih mungkin dengan usia, seperti halnya pada pria. Jika Anda seorang wanita yang mengalami gejala fibrilasi atrium atau dengan faktor resiko yang mungkin merupakan penyebab kondisi, konsultasilah dengan dokter Anda. Pengobatan dini dapat mencegah banyak komplikasi.

(photo: understandatrialfibrillation.com )