Tentang Vitamin C

Loading...

Sumber alami vitamin cSumber alami Vitamin C

Beberapa hewan dapat membuat sendiri vitamin C, tapi orang-orang harus mendapatkan vitamin ini dari makanan dan sumber lainnya. Sumber yang baik dari vitamin C adalah buah-buahan dan sayuran segar, terutama buah jeruk. Vitamin C juga dapat dibuat di laboratorium.

Simak artikel tentang vitamin C berikut untuk informasi lebih lanjut, dikutip dari webmd.com.

Sumber Vitamin C

Kebanyakan ahli merekomendasikan untuk memperoleh vitamin C dari buah-buahan dan sayuran daripada mengkonsumsi suplemen. Jus jeruk segar yang diperas atau konsentrat beku lebih baik dibanding jus jeruk siap minum. Jus segar mengandung vitamin C lebih aktif. Jika Anda lebih menyukai jus jeruk siap minum, belilah 3 sampai 4 minggu sebelum tanggal kedaluwarsa, dan minum dalam satu minggu dari pembukaan.

Manfaat Vitamin C

Secara historis, vitamin C digunakan untuk mencegah dan mengobati penyakit kudis. Ketika perjalanan berlangsung lebih lama daripada pasokan buah-buahan dan sayuran, para pelaut mulai menderita kekurangan vitamin C, yang menyebabkan penyakit kudis.

Hari-hari ini, vitamin C yang paling sering digunakan untuk mencegah dan mengobati flu biasa. Beberapa orang menggunakannya untuk infeksi lain termasuk penyakit gusi, jerawat dan infeksi kulit lainnya, bronkitis, penyakit human immunodeficiency virus (HIV), borok perut disebabkan oleh bakteri yang disebut Helicobacter pylori, TBC, disentri (infeksi usus yang lebih rendah), dan kulit infeksi yang menghasilkan furunkulosis. Ia juga digunakan untuk infeksi kandung kemih dan prostat.

READ:  Mengenal Overdosis Vitamin

Beberapa orang menggunakan vitamin C untuk depresi, masalah berpikir, demensia, penyakit Alzheimer, stres fisik dan mental, kelelahan, dan Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD).

Kegunaan lain termasuk meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan dan memperbaiki ketidakseimbangan protein pada bayi baru lahir tertentu (tyrosinemia).

Ada beberapa pemikiran bahwa vitamin C dapat membantu jantung dan pembuluh darah. Ia digunakan untuk pengerasan pembuluh darah, mencegah pembekuan dalam pembuluh darah dan arteri, serangan jantung, stroke, tekanan darah tinggi, dan kolesterol tinggi.

Vitamin C juga digunakan untuk glaukoma, mencegah katarak, mencegah penyakit kandung empedu, gigi berlubang (karies), sembelit, penyakit Lyme, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, stroke panas, demam, asma, bronkitis, cystic fibrosis, ketidaksuburan, diabetes, sindrom kelelahan kronis (CFS), autisme, gangguan kolagen, arthritis dan bursitis, nyeri punggung dan pembengkakan disc, kanker, dan osteoporosis.

Penggunaan tambahan termasuk meningkatkan ketahanan fisik dan memperlambat penuaan, serta menangkal efek samping dari kortison dan obat terkait, dan membantu penarikan obat dari kecanduan.

Kadang-kadang, orang menaruh vitamin C pada kulit mereka untuk melindunginya dari sinar matahari, polusi, dan bahaya lingkungan lainnya. Vitamin C juga diterapkan pada kulit untuk membantu dengan kerusakan dari terapi radiasi.

READ:  Resiko Mengkonsumsi Suplemen Kalsium Bagi Kesehatan

Bagaimana cara kerjanya?

Vitamin C diperlukan untuk pengembangan yang tepat dan fungsi dari banyak bagian tubuh. Ia juga memainkan peran penting dalam menjaga fungsi kekebalan tubuh yang tepat.

(photo: myhealthybuddy.com )