Bagaimana Mood Dapat Mengacaukan Kulit Anda

Loading...

BebasPerasaan Bahagia (photo: victoryenergywellness.com)

Emosi dapat muncul di wajah Anda dengan cara lebih dari satu. Cari tahu bagaimana perasaan Anda bisa melukai – dan membantu – kulit Anda, seperti yang dikutip langsung dari Daily Glow.

Senyum untuk Kulit Indah

Pepatah yang mengatakan “tawa adalah obat terbaik” sebenarnya memiliki beberapa validitas medis. Studi menunjukkan bahwa emosi kita dapat memiliki konsekuensi positif dan negatif pada tubuh kita, dan mempengaruhi penampilan kulit kita. “Saya selalu mengatakan bahwa hidup ada dalam kepala Anda,” kata Doris Day, MD, asisten profesor klinis dermatologi di New York University Medical School dan penulis Forget the Facelift tersebut. “Artinya, suasana hati dan pandangan Anda memiliki dampak terbesar pada bagaimana Anda melihat, dan bagaimana orang lain memandang Anda.”

Temukan bagaimana perasaan Anda meninggalkan jejak pada kulit Anda.

Stress

Dari semua emosi, stres adalah musuh terbesar bagi pemuda. “Stres dapat menuakan wajah Anda jauh lebih cepat daripada perjalanan waktu,” kata Amy Wechsler MD, asisten profesor sisipan klinis psikiatri di Weill Cornell Medical College dan dermatologis di New York City. Itu karena stress adalah stimulator terbesar pada hormon kortisol yang mengganggu, yang mengalir bebas melalui sistem Anda pada saat stres. “Kortisol membebani setiap organ, pembuluh darah menjadi lebih rentan, sel-sel kulit baru tidak terbentuk secepatnya, dan pergantian sel pada akhirnya dapat menjadi setengah kali lebih lambat – itu merupakan penuaan kulit singkatnya,” kata Dr Wechsler.

READ:  Ini Dia 3 Manfaat Lemak Baik Bagi Tubuh

Selama masa-masa stres, sebatang coklat, kantong keripik kentang asin atau koktail seringkali terlihat lebih menggoda daripada sebelumnya. “Ketika Anda stres, Anda bisa makan makanan yang berbeda dari yang biasanya Anda lakukan, minum air kurang dan lebih banyak alkohol, yang akan bisa membawa pada dehidrasi,” kata Dr Day. “Anda juga bisa jadi kurang memperhatikan rutinitas perawatan kulit Anda.” Sementara dehidrasi bisa membuat keriput dan garis-garis halus terlihat lebih jelas, kombinasi dari pola makan yang buruk dan perawatan kulit jerawatan dapat menyebabkan masalah jerawat rawan.

Kemarahan

Marah atau berdebat dengan ibu Anda dapat mengatur panggung untuk lebih banyak keriput. “Kemarahan membuat tegang otot wajah Anda, yang dari waktu ke waktu memberikan garis,” kata Jessica Wu, MD, seorang profesor klinis bidang dermatologi di sekolah kedokteran di University of Southern California dan ahli dermatologi Daily Glow.

Perasaan marah juga dapat mempengaruhi bagaimana kulit Anda meremajakan dan menyembuhkan. Dalam studi yang dipublikasikan dalam jurnal Brain, Behavior, Immunity, peneliti memisahkan peserta menjadi dua kelompok temperamen mudah marah dan lebih damai temperamen Zen, dan memberikan masing-masing luka kecil di lengan mereka. Penyembuhan dan pergantian sel menghabiskan empat kali lebih lama pada peserta yang marah. Peneliti menandai fenomena tingkat tinggi hadirnya kortisol pada orang yang cepat marah, yang menghambat produk kolagen, elemen penting dari penyembuhan kulit, dan penyebab kerutan ketika produksinya melambat.

READ:  Panduan Dalam Memilih Suplemen Yang Tepat

Depresi

Seperti kemarahan, kesedihan juga sangat berat pada wajah, dan dapat menyebabkan keriput karena berulang-ulang merengut dan mengerutkan alis. Penelitian saat ini menunjukkan bahwa ekspresi wajah memiliki efek yang kuat pada kulit, bahwa jika Anda tidak memiliki kemampuan untuk cemberut, Anda mungkin akan merasakan lebih sedikit kesedihan. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Psychiatric Research, subyek yang berhasil diobati dengan antidepresan diberi suntikan Botox di dahi mereka, yang mencegah alis berkerut. Enam minggu kemudian, depresi berkurang rata-rata sebesar 47 persen pada kelompok kontrol, dan sembilan persen pada kelompok plasebo, menunjukkan bahwa otot-otot wajah kita tidak hanya mengungkapkan, tetapi mengatur bentuk-bentuk mood, kata Dr Wu.

Depresi jangka panjang memiliki efek bencana pada kulit, karena bahan kimia yang terkait dengan kondisi dapat mencegah tubuh Anda dari memperbaiki peradangan pada sel. “Hormon-hormon ini mempengaruhi tidur, yang akan menunjukkannya di wajah kita dalam bentuk mata bengkak dan berkantung, dan kulit kusam,” kata Dr Wechsler.

Malu

“Malu bisa bergerak dari otak ke kulit Anda, ketika reseptor neuropeptida pada kulit menerima pesan, menyebabkan Anda memerah,” kata Dr Wechsler. Sensitivitas dari sistem saraf simpatik menentukan mengapa, begitu sering dan mudah membuat Anda tersipu, seperti bagaimana kulit Anda terasa panas.

Mudah dan sering tersipu dapat menjadi pelopor untuk kondisi pembuluh darah kronis bengkak yang dikenal sebagai rosacea, menurut National Rosacea Society. Namun, tersipu tidak membuat Anda bingung dengan pembilasan, yang nuansa merahnya lebih intens, menyebar di seluruh tubuh dan bukan hanya wajah, dan biasanya disebabkan oleh faktor eksternal seperti suhu atau makanan pedas.

READ:  Wortel dan 6 Manfaat Sehatnya Bagi Tubuh Kita

Takut

Ketika Anda merasa terancam atau berada dalam bahaya – apakah penyebabnya adalah nyata atau terbayang – “Reaksi pertama otak adalah sinyal kelenjar adrenal untuk melepaskan epinefrin, lebih dikenal sebagai adrenalin,” jelas Dr Wechsler. Akibatnya, peningkatan denyut jantung cepat, darah lebih cepat menuju ke otot-otot besar tubuh, dalam kasus ini Anda memerlukan ledakan energi untuk berlari cepat. Adrenalin juga menguasai beberapa darah dari kulit dan wajah, dan menyempitkan pembuluh darah di kulit untuk mengontrol dan membatasi perdarahan jika terluka. Dr Wechsler menjelaskan bahwa bahan kimia rasa takut dapat menyebabkan Anda terlihat pucat dan kusam, seolah-olah Anda baru saja melihat hantu.