Masternaut: Gadget yang Tahu Saat Anda Berkendara Mobil Dengan Buruk

Loading...

MasternautMasternaut (photo: toffsworld.com)

Bunyi apa itu? Itu adalah Masternaut, gadget mobil yang akan memberitahu jika Anda berkendara dengan buruk.

Seperti yang dikutip dari tulisan Charles Arthur, seorang editor dalam bidang teknologi. “Kotak hitam” Masternaut yang dipasang secara custom memiliki GPS untuk lokasi, sistem gyroscopic dan inersia untuk mendeteksi perputaran dan percepatan, dan pakan data dari mikroprosesor yang mengontrol mesin untuk mendeteksi putaran dan penggunaan.

Gilbert, kepala kantor teknologi dari Masternaut, mengatakan perangkat ini bisa mengantarkan pada masa “ecodriving“: didorong oleh umpan balik real-time jarak dekat tidak hanya untuk pengemudi, tetapi juga untuk mengatur kembali di dasar.

Ia memang memiliki sisi yang mengkhawatirkan. Neal Parkinson, kepala perusahaan konsultasi, mencatat bahwa dalam setiap armada bisnis yang cukup besar – dan khususnya pengemudi profesional mobil van – akan ada driver yang baik dan buruk, untuk siapa data akan mengkonfirmasi apa yang sudah dicurigai.

Sebuah autopilot? Tidak, belum. Saat ini, ia lebih seperti instruktur mengemudi yang memberitahu Anda ketika Anda melakukan hal yang salah – pengereman terlalu keras, melaju terlalu agresif, atau berbelok begitu kencang sehingga barang-barang mungkin terlempar di belakang. Coba saja pasang ke mobil van yang membawa porselen dan Anda dapat melihat barang ini mungkin berguna.

READ:  Mengapa BlackBerry Tidak Mau Bangun Pabriknya Di Indonesia?

Pengaturan lain adalah ia dapat mengetahui ketika kendaraan telah siaga lebih lama dari waktu yang ditetapkan, baik dari penggunaan bahan bakar dan kelebihan penggunaan bahan bakar. Ini seperti super-tachometer, seperti peta dan menunjukkan di mana Anda melakukan hal yang salah atau benar.

Dalam jangka panjang, kata Gilbert, kita akan melihat umpan balik yang jauh lebih canggih antara pengemudi dan kendaraan.

Sistem berhenti otomatis sudah dipasang ke Mercedes baru untuk mencegah “shunt bundaran” klasik, di mana pengemudi mulai maju karena mereka melihat celah dalam lalu lintas – tetapi tidak menyadari pengendara di depan tidak bergerak.

Ini bukan langkah besar ke “driverless car” (mobil tanpa pengemudi), sebuah ide yang Google telah ajukan secara paten. Itu akan membuat kendaraan mampu, misalnya, untuk membimbing orang di sekitar tempat-tempat wisata atau menemukan jalan mereka untuk memperbaiki toko. Ini juga, akan bergantung pada locator yang GPS akan terhubung ke internet dan mencari tahu lokasinya. Google mengakui pada akhir tahun 2010 yang telah bekerja pada mobil driverless ketika mengatakan kendaraan uji telah navigasikan lebih dari 1.000 mil di AS tanpa pengemudi, meskipun dua manusia selalu ada di dalam mobil untuk berjaga-jaga jika perangkat lunak tersebut gagal.

READ:  6 Tablet Berdaya Tahan Terlama Versi CNET

Insinyur Google mengatakan mobil robot akan memiliki reaksi lebih cepat daripada manusia, yang dapat mengurangi kecelakaan dan memungkinkan lebih banyak kendaraan ke dalam ruang jalan yang sama pada setiap kecepatan tertentu, memotong penundaan.

Mobil murni driverless kemungkinan memiliki beberapa cara off, yang berarti sistem seperti Masternaut ini, yang sedang dipasang di armada di Inggris dan Eropa.