Tips Memilih Lipstik yang Aman dan Tak Beracun

Loading...

safe LipstickLipstik (photo: medicalnewstoday.com)

Karena lipstik begitu mudah dicerna, lipstik harus seaman mungkin. Berikut adalah tips beberapa ahli untuk memilih lipstik yang aman dan tidak beracun, dikutip dari tulisan Emma Grady.

Tips dari Ahli

Saat mencari di bagian kosmetik, cukup sulit untuk menemukan warna sempurna pink untuk kecantikan Anda. Lebih sulit lagi bila ingin menemukan versi aman dan tidak beracun yang tidak akan mengekspos resiko kesehatan potensial Anda. Sangat penting untuk menemukan lipstik yang aman karena “bibir adalah bagian yang sangat sensitif dari tubuh,” kata Stacy Malkan, wakil pendiri Kampanye untuk Kosmetik Aman, dan penulis Not Just a Pretty Face: The Ugly Side of the Beauty Industry. “Kulit sangat mudah menyerap, dan kita dapat menelan bahan kimia yang kita gunakan di bibir kita.”

Di negara dimana perusahaan tidak diharuskan untuk mencantumkan semua bahan pada label produknya, adalah menjadi tugas kita untuk menemukan alternatif yang aman untuk lipstik populer seperti yang Malkan katakan, “lebih rumit daripada yang seharusnya.” Untungnya, Campaign for Safe Cosmetics dan Database Kosmetik Skin Deep dari kelompok pekerja lingkungan menawarkan banyak informasi ketika berbicara tentang bahan kimia yang perlu diperhatikan dan produk yang bisa dipercaya. Produk dinilai berdasarkan bahan-bahannya, dari 0 (toksisitas) sampai 10 (yang dikenal berbahaya). Malkan menyarankan memilih produk yang berada dalam kisaran 0-2.

READ:  8 Cara Menjaga Bibir Tetap Lembut

Bahan yang harus Dihindari

Paraben

Pada label, kata-kata panjang dengan “paraben” di dalamnya, seperti methylparaben, propylparaben, ethylparaben dan butylparaben, mengindikasikan anggota dari keluarga paraben. Menurut Skin Deep, bahan kimia ini dapat bertindak sebagai pengganggu potensial endokrin (dengan kata lain, mereka mungkin mengacaukan dengan hormon Anda).

Phthalates

Phthalates telah dikaitkan dengan gangguan hormon dan menyebabkan cacat lahir pada hewan laboratorium reproduksi. Dua jenis yang umum digunakan dalam kosmetik adalah butil benzil ftalat (BBP) dan dibutil ftalat (DBP), menurut Campaign for Safe Cosmetics.

Formaldehyde-Releasing Preservatives (FRPs)

Terdaftar sebagai Quaternium-15, dimetil-dimetil (DMDM) hydantoin, imidazolidinyl urea, diazolidinyl urea, dan 2-bromo-2-nitropropane-1,3-diol (bronopol) pada label. Anda harus menghindari FRPs karena ia melepaskan sejumlah kecil formaldehida dari waktu ke waktu.

Butylated Hydroxyanisole (BHA)

Pengawet ini telah diklasifikasikan sebagai “agak diantisipasi menjadi karsinogen manusia” oleh National Toxicology Program Amerika Serikat, bagian dari National Institutes of Health, namun studi Skin Deep menunjukkan bahwa ia dapat ditemukan dalam berbagai produk perawatan pribadi.

READ:  Cara Memerahkan Bibir Secara Alami Tanpa Menggunakan Lipstik

Oxybenzone

Jika lipstik diklaim untuk melindungi bibir dari sinar matahari yang berbahaya, lihat kandungan oksibenzon yang telah dikaitkan dengan alergi, gangguan hormon, dan kerusakan sel, menurut laporan Environmental Working Group.

Keharuman

Jika tercantum pada daftar bahan, ini adalah bendera merah. Ia dapat tersusun dari sejumlah bahan kimia, termasuk phthalates. Campaign for Safe Cosmetics merekomendasikan bahwa wanita hamil, bayi dan dewasa muda dibawah umur, utamanya, harus hati-hati terhadap kelimpahannya.

Timbal

Tidak ada cara untuk mengetahui apakah lipstik Anda mengandung timbal, yang dapat terjadi secara alami dari beberapa bahan lipstik, paparannya menyebabkan kerusakan otak. Beberapa penelitian oleh Campaign for Safe Cosmetics dan Food and Drug Administration telah menemukan timbal dalam beberapa warna lipstik merek populer.